Bela Pacar dari Aksi Begal

Pelajar Bunuh Begal, Kuasa Hukum Ungkap Kejanggalan: Ada Pisau dari Luar Negeri dalam Dakwaan

Kuasa hukum ZA, Zulham Mubarok menyatakan beberapa kejanggalan dalam dakwaan terhadap ZA.

Pelajar Bunuh Begal, Kuasa Hukum Ungkap Kejanggalan: Ada Pisau dari Luar Negeri dalam Dakwaan
TRIBUNJATIM.COM
Cerita Sebenarnya Siswa Bunuh Begal di Malang, Cewek yang Dilindungi Bukan Pacar 

TRIBUNNEWS.COM - Kuasa hukum ZA, Zulham Mubarok menyatakan beberapa kejanggalan dalam dakwaan terhadap ZA.

ZA merupakan pelajar SMA di Malang yang bunuh begal lantaran ingin melindungi teman dekatnya.

Namun, ZA justru didakwa pembunuhan berencana dengan ancaman hukuman seumur hidup.

Dalam acara Mata Najwa Trans7 yang kemudian diunggah di kanal YouTube Najwa Shihab, Kamis (23//1/2020), Zulham Mubarok pun memaparkan beberapa kejanggalan dalam dakwaan terhadap ZA.

Kejanggalan tersebut di antaranya, ancaman pemerkosaan terhadap teman dekat ZA tidak dicantumkan.

Kuasa hukum ZA, Zulham Mubarok
Kuasa hukum ZA, Zulham Mubarok (Tangkap Layar YouTube Najwa Shihab).

"Ancaman pemerkosaan tidak dicantumkan, baik dalam dakwaan maupun dalam tuntutan, ini substansi yang menurut saya vital tapi dihilangkan," kata Zulham.

Padahal sesuai keterangan dari sekolah, pisau itu dibawa oleh ZA karena pada hari sebelumnya ada praktik membuat stik es krim yang mengharuskan siswanya membawa pisau.

Selain itu, ZA dituding melakukan perbuatan ilegal karena memasukkan pisau dari luar negeri.

"Yang unik lagi dalam dakwaan ada keterangan salah satu pasal yang diterapkan di sini," ujar Zulham.

"Ini adalah pasal Undang-undang Darurat Nomor 12 Tahun 1951, yang bersangkutan ini tanpa hak memasukkan ke Indonesia senjata penikam atau senjata penusuk."

Halaman
123
Penulis: Nanda Lusiana Saputri
Editor: Whiesa Daniswara
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved