Breaking News:

Viral Ibu Ikat Kaki Anak tergantung di Jendela di Aceh, Ini Alasannya Berbuat Demikian

Polsek Kuta Alam Banda Aceh dan Unit Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA) Satuan Reskrim Polresta Banda Aceh

Serambinews.com
Petugas Babinsa dan Bhabinkamtibmas Polsek Kuta Alam berbicara dengan NH yang ditemani dua anaknya, termasuk AA (8 tahun) saat berada di Mapolsek Kuta Alam, Kamis (22/1/2020) dini hari. 

Laporan Wartawan Serambinews.com, Misran Asri

TRIBUNNEWS.COM, BANDA ACEH - Polsek Kuta Alam Banda Aceh dan Unit Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA) Satuan Reskrim Polresta Banda Aceh, masih melakukan penyelidikan.

Serta mendalami viralnya video kekerasan terhadap anak yang terjadi di Gampong Beurawe, Kecamatan Kuta Alam, Banda Aceh, 10 Januari 2020 lalu.

Pascaviralnya video seorang bocah inisial AA (8 tahun) yang kakinya terikat dengan posisi tergantung ke atas, pada Rabu (22/1/2020) kemarin.

Polisi sudah memintai keterangan saksi-saksi.

Termasuk NH (26), ibu kandung yang mengikat kaki anaknya di bagian jerjak jendela kamar kosnya itu.

Baca: GAM Gelar Pertemuan Tertutup, Suhendra Ditugaskan Bertemu Presiden

Baca: Suhendra Redam Kekecewaan GAM Terkait Sikap Mahfud

Baca: Mahasiswi di Banda Aceh Tewas Gantung Diri, Tinggalkan Sepucuk Surat untuk Orangtuanya, Ini Isinya

Lalu polisi juga sudah meminta keterangan dari saksi lain dan sudah didengar keterangannya.

Mulai dari pihak Pusat Pelayanan Terpadu Pemberdayaan Perempuan dan Anak (P2TP2A) Kota Banda Aceh, Keuchik Beurawe, sampai dua anak kos yang tinggal di samping kontrakan ibu yang videonya viral tersebut.

Demikian diungkapkan Kapolresta Banda Aceh, Kombes Pol Trisno Riyanto SH, melalui Kapolsek Kuta Alam, Iptu Miftahuda Dizha Fezuono SIK, yang dihubungi Serambinews.com, Kamis (23/1/2020).

Menurut Dizha, kasus tersebut sudah terjadi pada tanggal 10 Januari 2020.

Halaman
123
Editor: Hendra Gunawan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved