Breaking News:

Enam RT di Wonosari Ngaliyan Terendam Banjir dan Lumpur

Antrian kendaraan mengular hingga lima kilometer bahkan arus lalu lintas sempat terhenti selama dua jam karena luapan banjir menutupi jalan raya

TRIBUN JATENG/IWAN ARIFIANTO
Aktifitas warga di RW 7 Kelurahan Wonosari Ngaliyan, Selasa (4/2/2020) 

Laporan Wartawan Tribun Jateng Iwan Arifianto

TRIBUNNEWS.COM, SEMARANG - Banjir disertai lumpur setinggi perut orang dewasa rendam kawasan pemukiman RW 7 Kelurahan Wonosari Ngaliyan, Semarang, Selasa (4/2/2020).

Luapan air tersebut berasal dari daerah aliran sungai (DAS) Beringin selepas hujan deras yang berlangsung lebih dari dua jam yang melanda daerah tersebut.

Tidak hanya merendam ratusan rumah di Wonosari, banjir juga mengakibatkan kemacaetan parah di jalur pantura baik arah Jakarta maupun sebaliknya.

Antrian kendaraan sempat mengular hingga lima kilometer bahkan arus lalu lintas sempat terhenti selama dua jam karena luapan banjir menutupi jalan raya.

Pantauan Tribunjateng hingga pukul 18.45 WIB antrian kendaraan sudah terurai dengan arus padat merayap.

Ketua RW 7 Wonosari, Mashudi (45) mengatakan banjir menyebabkan lebih dari seratus rumah di wilayahnya terendam banjir bercampur lumpur.

Sehingga warga harus membersihkan ekstra keras agar rumah mereka dapat dihuni kembali.

Baca: Pelaku Penipuan CPNS Kecelakaan di Klaten Saat Bawa Kabur Mobil Korban dari Semarang ke Bantul

Baca: Sidang Perdana Korban Banjir Gugat Gubernur Anies: Ganti Rugi Rp 42,33 Miliar Ada dalam Isi Gugatan

Baca: Cemburu Saat Mabuk, Dua Remaja di Semarang Bakar Motor Temannya Mabuk

"Banjir melanda di RW kami karena berada di pinggiran DAS Beringin, setidaknya ada enam RT di wilayah kami yang terdampak yakni RT 1 ,2 ,3,5 ,6 dan 7 .

Sedangkan RT 4 bebas banjir karena di daerah ketinggian, " katanya kepada Tribunjateng.com.

Halaman
12
Editor: Eko Sutriyanto
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved