Breaking News:

Aktivis Warga Nguter Sukoharjo Ungkap Dampak Limbah PT RUM, Sugeng: Paru-paru sampai Bengkak

Sugeng, seorang aktivis warga Nguter menginginkan hidup masyarakat Nguter kembali nyaman dan tidak tersemar limbah dari PT RUM Sukoharjo.

tribunnews
Diskusi Mahardika (Mahasiswa Berdialektika) bertema "Mendengar Cerita Warga Nguter" di Gedung Tribunnews Solo, Jalan Adisoemarmo 335A, Klodran, Colomadu, Karanganyar pada Kamis (13/2/2020) 

TRIBUNNEWS.COM – Persoalan limbah yang dihasilkan oleh PT RUM (Rayon Utama Makmur), Sukoharjo masih menuai polemik.

Khususnya warga daerah Nguter, Sukoharjo yang terdampak limbah hasil produksi PT RUM.

Tak terkecuali, Sugeng, seorang aktivis warga Nguter yang menginginkan hidup masyarakat Nguter kembali nyaman dan tentram.

Ia mendambakan masyarakat bisa merasakan lingkungan yang asri dan segar.

“Dulu setiap malam, ketika bangun tengah malam untuk menunaikan ibadah sholat, suasanya itu nyaman dan sejuk. Tetapi setelah pabrik beroperasi, suasana menjadi tidak nyaman,” kata Sugeng, dalam acara diskusi Mendengar Cerita Warga Nguter, di Gedung Tribunnews Solo, Kamis (13/2/2020).

“Bau yang menyengat dan lingkungan yang tercemar membuat warga terganggu,” tambahnya.

Baca: Limbah WNI yang Sedang Diobservasi di Natuna Segera Dimusnahkan

Baca: 3 Pelaku Bully di SMP Purworejo Terancam Diberi Sanksi Berat, Ganjar Pranowo: Apa Sanksinya?

Dalam kesempatan tersebut, Sugeng juga menyampaikan beberapa fakta di lapangan soal adanya limbah di sekitar lingkungan pabrik.

Warga yang terdampak tidak tahan dengan bau menyengat hingga mengalami mual-mual.

“Tadi pagi, ada satu di antara warga lainnya yang dekat dengan pabrik harus dilarikan ke rumah sakit, diperiksa dan divonis bengkak paru-parunya,” kata Sugeng.

Acara Mahadika (Mahasiswa Berdialektika) itu diadakan sebagai bentuk dukungan dan keprihatinan atas penderitaan warga Nguter Sukoharjo akibat limbah yang dihasilkan PT RUM.

Halaman
123
Penulis: Suci Bangun Dwi Setyaningsih
Editor: Ifa Nabila
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved