Aksi Kasus Bullying Terus Terulang, Ketua KGC: Selama Ini Anak-anak Menderita di Sekolah

Ramai kasus bullying di lingkungan sekolah, Ketua Kampus Guru Cikal (KGC), Bukik Setiawan membeberkan pandangannya.

Aksi Kasus Bullying Terus Terulang, Ketua KGC: Selama Ini Anak-anak Menderita di Sekolah
Kolase Tribunnew.com (Instagram.com/bukik dan Twitter.com/ganjarpranowo)
(Kiri) Ketua Kampus Guru Cikal (KGC), Bukik Setiawan dan (Kanan) Capture tiwt Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo 

TRIBUNNEWS.COM - Akhir bulan Januari, masyarakat dihebohkan dengan aksi bullying yang menimpa siswa SMP berinisal MS (13) di Kota Malang. 

MS diangkat beramai-ramai oleh temannya dan dibanting di atas lantai paving sekolah oleh teman-temannya.

Tak hanya itu, MS sempat dilempar ke pohon oleh teman-temannya.

Kepada polisi, pelaku melakukan hal itu karena iseng dan bercanda.

Dikutip dari laman Kompas.com, akibat aksi bullying  tersebut dua ruas jari tengah tangan kanan MS harus diamputasi karena jaringan di jarinya telah mati.

Operasi amputasi dilakukan di Rumah Sakit Umum Lavaletee, Kota Malang tempat MS dirawat,  Selasa (4/2/2020), lalu.

Setelah, memeriksa 23 saksi, polisi menetapkan dua tersangka anak yakni WS dan RK.

WS merupakan siswa kelas 8, sedangkan RK siswa kelas 7 di Kota Malang.

Baca: Kasus Bullying Siswi di Purworejo, Ganjar: Jangan-jangan Sekolah Tak Mampu Selenggarakan Pendidikan

Terbaru, aksi bullying terjadi di satu sekolah tingkat pertama (SMP) di Kabupaten Purworejo, Jawa Tengah. 

Bahkan, video detik-detik  kerjadian tersebut tersebar di media sosial dan menjadi viral.

Halaman
1234
Penulis: Endra Kurniawan
Editor: Ayu Miftakhul Husna
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved