Virus Corona

Kisah Kakak Beradik Mahasiswa Kedokteran di Wuhan Asal Pamekasan Usai Pulang Dari Observasi Natuna

Mereka kini telah berkumpul dengan keluarga di kampung halamannya, Kelurahan Barurambat Timur, Kecamatan Pademawu, Pamekasan.

Kisah Kakak Beradik Mahasiswa Kedokteran di Wuhan Asal Pamekasan Usai Pulang Dari Observasi Natuna
Muchsin/Surya
Kakak beradik, Ilham, pegang ponsel dan Tika, serta ayahnya Herman Kusnadi, saat berada di rumahnya, Minggu (16/2/2020) malam. 

TRIBUNNEWS.COM, PAMEKASAN – Ilham Tri Kusnadi (21) dan adiknya Tika Putri Laksmi (20), mahasiswa Kedokteran Hubei University of Science and Technology, China, kini telah pulang dari observasi di Natuna.

Mereka kini telah berkumpul dengan keluarga di kampung halamannya, Kelurahan Barurambat Timur, Kecamatan Pademawu, Pamekasan.

Menurut Tika, panggilan Tika Putri Laksmi, yang ditemui Tribunajatim.com (grup surya.co.id), di rumahnya, Minggu (16/2/2020) malam, mengaku senang lantaran ia tidak menyangka ia dan kakaknya bisa pulang.

Mereka bertemu ayah dan ibunya, Herman Kusnadi dan Susmaningsih, dengan selamat dan dinyatakan bebas dari virus corona yang dibuktikan surat keterangan sehat oleh dinas kesehatan.

Sehingga sejak, Sabtu (15/2/2020), ketika hendak meninggalkan lokasi observasi di Natuna, seluruh 238 orang, termasuk dirinya sudah tidak lagi mengenakan masker.

“Saya terharu karena sudah bisa bertemu kembali dengan ayah dan mama, serta saudara di sini. Saya bersyukur kepada Allah, terbebas dari penyakit yang mematikan itu,” ungkap Tika.

Baca: Brutal, Rebutan Cairan Pencegah Virus Corona Berujung Tawuran, Nenek & Bocah Ditusuk Hingga Terkapar

Baca: Hilang di Tengah Wabah Corona dan Isu Penembakan Pejabat Korea Utara, Kim Jong Un Akhirnya Muncul

Baca: RSUP Adam Malik Belum Tempuh Jalur Hukum Terkait Beredarnya Video Hoaks Pasien Virus Corona

Sementara Herman Kusnadi dan Susmaningsih, yang mendengar Tika kini merasa senang berada di samping ayah ibunya di rumahnya, hanya tersenyum. Seperti ikut merasakan kegembiraan, seperti yang dialami kedua anaknya.

Tika, alumnus SMA 2, Pamekasan, mengatakan, untuk perkulihanan sebenarnya, sudah dimulai pada Senin (17/2/2020), namun karena kondisi di China masih belum memungkinkan untuk masa perkuliahan, pihak kampus meminta kepada mahasiswanya, mengikuti kuliah online.

“Sampai kapan kuliah online ini kami kami ikuti, belum tahu pasti. Menunggu pengumuman dari kampus,” kata Tika.

Sedang Ilham Tri Kusnadi, menceritakan ada perasaan takut dan gelisah ketika masih berada di apartemen di kota Xianning, China, lantaran tidak boleh ke luar, sementara persediaan makanan dan minuman menipis. Tapi mujur dapat bantuan uang dari pemerintah lewat KBRI.

Halaman
123
Editor: Hendra Gunawan
Sumber: Surya
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved