Breaking News:

Tragedi Susur Sungai

Ratapan Ayah Korban Susur Sungai di Makam Anaknya: "Dik, Maafin Bapak Ya"

Setelah liang lahat tertutup tanah, Suraji memanjatkan doa, sambil mengusap-usap tanah. "Dik, maafin Bapak ya."

Irban Riyadi/Tribun Jogja
Suraji ayah Yasinta, salah satu korban tragedi susur sungai 

TRIBUNNEWS.COM, SLEMAN - Penantian Suraji (61) akhirnya terjawab sudah. Putri tunggalnya, Yasinta Maharani, yang baru saja genap berusia 12 tahun pada 12 Februari 2020 lalu, ditemukan tim SAR Gabungan dalam kondisi sudah tak bernyawa di Sungai Sempor, Minggu (23/2/2020).

Siswa SMPN 1 Turi, Sleman, DIY tersebut tercatat sebagai korban tewas terakhir yang ditemukan tim SAR, bersama Zahra Imelda.

Jenazah delapan siswa lainnya, semuanya perempuan, ditemukan 1-2 hari sebelumnya setelah 250 siswa SMP1 Turi diterjang arus kuat dalam kegiatan pramuka susur sungai.

Baca: Tragedi Susur Sungai Sempor: Kesaksian Penyintas, Cerita Penolong, dan Pengakuan Kepsek

Baca: Insiden Pemain Bola Meninggal Karena Tersambar, Petir di Indonesia Termasuk yang Berkekuatan Besar

Suraji tak dapat melupakan permintaan Yasinta beberapa hari sebelumnya, yaitu minta hadiah ulangtahun ke-12.

"Pas ulang tahun, saya belum bisa kasih hadiah, ya dia tanya. Bapak nggak ngasih hadiah ulang tahun?"

"Sekarang belum, nanti ya, jualan baru sepi." Suraji memang berniat membelikan sepatu baru buat Yasinta karena alas kaki sang anak memang sudah jebol.

"Rencananya besok (Sabtu) mau saya ajak beli sepatu untuk hadiah ulang tahun," kata Suraji.

Namun kini Yasinta tidak lagi memerlukan sepatu. Ia sudah dipanggil Sang Khaliq.

Suraji ingat betul saat anaknya berpamitan untuk ikut kegiatan pramuka.

"Tumben, hari itu dia minta uang jajan dobel sambil merengek ke saya," kenangnya.

Halaman
1234
Editor: Hasiolan Eko P Gultom
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved