UPDATE Dugaan Pemuka Agama di Surabaya Setubuhi Cewek di Bawah Umur Hingga Trauma

Proses penyelidikan terhadap kasus tersebut terus dilakukan personel kepolisian dan HL masih berstatus sebagai saksi terlapor atau belum tersangka

Lifestyle.one
Ilustrasi 

Laporan Wartawan Surya Malang Luhur Pambudi

TRIBUNNEWS.COM, SURABAYA - Subdit IV Renakta Ditreskrimum Polda Jatim sedang mendalami kasus dugaan persetubuhan yang dilakukan Pendeta berinisial HL di sebuah tempat ibadah di Surabaya.

Kasus ini berdasarkan laporan yang dibuat pihak keluarga korban, Kamis (20/2/2020) silam, dengan nomor laporan polisi: LPB/155/II/2020/UM/SPKT. Hari Kamis tanggal 20 Februari 2020 Jam 14.00 WIB.

HL dilaporkan atas dugaan merudapaksa cewek berinisial IW (26) hingga menimbulkan trauma dan luka psikologis, saat korban berusia di bawah umur.

Direktur Ditreskrimum Polda Jatim Kombes Pol R Pitra Andrias Ratulangie mengungkapkan, proses penyelidikan terhadap kasus tersebut terus dilakukan personelnya.

Artinya HL masih berstatus sebagai saksi terlapor atau belum tersangka.

Perbuatan yang dituduhkan kepada terlapor, diduga dilakukan selama kurun waktu tujuh tahun, sejak 2005 hingga 2011.

"Ketika si korban ini waktu itu masih berumur 12-18 tahun," katanya pada awak media di Lobby Gedung Tri Brata Mapolda Jatim, Jumat (6/3/2020).

Baca: Sudah Periksa 23 Saksi, Polisi Belum Tetapkan Tersangka Radioaktif di Perumahan Batan Indah

Baca: Balita yang Hanyut di Sungai Sekunder Kendal Ditemukan Tewas

Andrias mengungkapkan, selama kurun waktu itu terlapor diduga merudapaksa korbannya di dalam tempat ibadah.

"Sesuai keterangan dari saksi, kemudian korban ini tempatnya di tempat ibadah," tuturnya.

Halaman
1234
Berita Populer
Editor: Eko Sutriyanto
Sumber: Surya Malang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved