Virus Corona

7 dari 16 Peserta Ijtima Ulama Dunia Alami Gejala Batuk dan Pilek Saat Tiba di Tarakan

Dari 16 peserta, 7 orang di antaranya mengalami gejala batuk dan pilek sehingga mereka dilakukan pemantauan dan perawatan lebih lanjut.

Tribunkaltim.co/Alfian
Juru bicara Gugus Tugas virus Covid-19 Tarakan, dr Devi Ika Indriarti, saat jumpa pers di Kantor Dinas Kesehatan Tarakan, Rabu (25/3/2020). 

"Itulah makanya kami imbau karena kami tidak tahu jumlah peserta yang ikut, kan waktu mereka berangkat tidak melapor kalau melapor yang pasti sudah tahu saya, sebenarnya kita sudah beri pemberitahuan janganlah berangkat tapi sudah telanjur dan acaranya kan batal," bebernya.

IJTIMA DUNIA 2020 yang dihadiri ratusan Warga Negara Asing (WNA) akan tetap dilanjutkan oleh panitia meski telah beberapa kali mendapat permintaan penundaan oleh pemerintah Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan ditengah ancaman wabah virus corona, Rabu, (18/3/2020).
IJTIMA DUNIA 2020 yang dihadiri ratusan Warga Negara Asing (WNA) akan tetap dilanjutkan oleh panitia meski telah beberapa kali mendapat permintaan penundaan oleh pemerintah Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan ditengah ancaman wabah virus corona, Rabu, (18/3/2020). (KOMPAS.COM/ABDUL HAQ YAHYA MAULANA T)

Peserta Ijtima Ulama Dunia ini diprediksi sudah kembali ke masing-masing daerah asal, termasuk Tarakan.

Pihak Gugus Tugas covid-19 Tarakan pun meminta mereka yang telah mengikuti acara tersebut secara sukarela melaporkan diri melalui hotline layanan di nomor 081351432112 atau hotline 112.

"Kami imbau lapor, apalagi Sulawesi Selatan kan juga sudah jadi daerah terjangkit," ucapnya.

Artikel ini telah tayang di tribunkaltim.co dengan judul Tiba di Tarakan, 7 dari 16 Orang Peserta Ijtimah Ulama Dunia dari Gowa Alami Gejala Batuk dan Pilek

Editor: Dewi Agustina
Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved