Breaking News:

Virus Corona

Ratusan Orang Dinyatakan Reaktif, BIN Tambah Mobile Lab dan Titik Lokasi Rapid Test di Surabaya

Rangkaian tes cepat masal ini merupakan arahan langsung dari Kepala BIN Jenderal Pol (Purn) Budi Gunawan.

Istimewa
Rapid Test massal yang digelar Badan Intelijen Negara (BIN) di Surabaya, Jawa Timur, Sabtu (30/5/2020) 

Laporan wartawan Tribunnews.com, Adi Suhendi

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Badan Intelijen Negara (BIN) melanjutkan rangkaian rapid test atau tes cepat massal terkait virus corona atau Covid-19 di Surabaya, Jawa Timur, Sabtu (30/5/2020).

Setelah melaksanakan tes cepat massal di Gedung Siola, Tunjungan, pada hari kedua, BIN menggelar hal yang sama di Jalan Gresik PPI, Surabaya, Jawa Timur.

Baca: Ini Daftar 102 Kabupaten Kota yang Masuk Zona Hijau Covid-19

Rangkaian tes cepat masal ini merupakan arahan langsung dari Kepala BIN Jenderal Pol (Purn) Budi Gunawan.

Sekretaris Utama BIN, Komjen Pol Bambang Sunarwibowo yang mewakili Kepala BIN, meninjau langsung lokasi tes cepat masal Covid-19 kedua di Surabaya.

Dalam tinjauannya, Walikota Surabaya Tri Rismaharini turut hadir.

Bambang mengungkapkan hasil tes cepat masal pertama di Gedung Siola, Tunjungan, Surabaya, Jumat (29/5/2020) menunjukan angka warga yang reaktif cukup tinggi.

"Hari pertama kami mendapatkan data tes cepat yang kami laksanakan dari 613 tes cepat ternyata kami mendapatkan 230 yang reaktif. Artinya 38 persen ternyata reaktif," kata Bambang Sunarwinowo dalam keterangan yang diterima, Sabtu (30/5/2020).

Berdasarkan hasil tersebut, BIN memutuskan untuk menambah alat tes cepat.

"Kami meningkatkan kapasitas, bekerja sama dengan Pemkot Surabaya yang tadi rencananya cuma 1.000 tes cepat dalam sehari melakukan tes massal, maka direncanakan mulai besok dan ke depan sekitar 2.000 sampai 3.000 per hari," katanya.

Halaman
123
Penulis: Adi Suhendi
Editor: Imanuel Nicolas Manafe
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved