Breaking News:

Virus Corona

Kasihan, Bansosnya Disunat Rp 500 Ribu, 6 Manula di Sukabumi Juga Diintimidasi

Dirjen Penanganan Fakir Miskin Kemensos RI Asep Sasa Purnama, menegaskan, pemotongan BST itu tidak boleh dilakukan

Editor: Hendra Gunawan
istimewa
Salah satu manula korban pemotongan dana bansos Rp 500 ribu di Kabupaten Sukabumi (istimewa) 

Laporan Kobtributor Kota Sukabumi, Fauzi Noviandi.

TRIBUNNEWS.COM, SUKABUMI - Paling tidak enam orang manula di Sukabumi Jawa Barat bernasib nahas, Bantuan Sosial Tunai (BST) yang diterimanya dari Kemensos RI, dipotong oleh oknum RT dan perangkat desa sebesar Rp 500 ribu.

Keenam lansia di Kampung Buluh RT 02/02 Desa Semplak, Kecamatan Sukalarang, Kabupaten Sukabumi ini seharusnya mendapatkan bantuan BST tahap kedua dari Kemensos RI itu sebesar Rp 600 ribu karena terdampak Covid-19.

Akan tetapi, karena 'disunat' sebesar Rp 500 ribu maka mereka hanya mendapatkan Rp 100 ribu.

Berdasarkan laporan yang diterima dari RA (34) warga Kampung Buluh Desa Buluh, pemotongan BST tersebut terjadi setelah enam orang lansia itu menerima bantuan uang sebesar Rp 600 ribu.

Setelah itu mereka diminta untuk mengembalikannya sebesar Rp 500 ribu.

Baca: Terima 303 Laporan, KPK Ingatkan Pemda Evaluasi Kriteria Penerima Bansos

Baca: Kisruh Pembagian Bansos, Wamendes Sebut Tak Ada Negara yang Siap Hadapi Covid-19

Baca: Jokowi Perintahkan Mensos Sisir Warga Miskin yang Belum Terima Bansos

"Jadi setelah uangnya diterima melalui desa oleh pemerima manfaat, dan kembali kerumahnya, lalu keenam orang lansia itu dihampiri oknum RT dan perangkat desa yang meminta kembali batuannya sebesar Rp 500 ribu," katanya.

Berdasarkan keterangan oknum RT dan Desa tersebut, lanjut dia, pemotongan itu dilakukan karena keenam warga itu sudah mendapatkan bantuan dari beberapa sumber sehingga bantuannya dipotong.

"Mereka beralasan uang yang dipotongkan itu, akan dibagikan kembali kepada warga yang tidak mendapatkan batuannya sama sekali," jelasnya.

Kepala Desa Semplak Kecamatan Sukalarang Kabupaten Sukabumi Lura Widarnangti
Kepala Desa Semplak Kecamatan Sukalarang Kabupaten Sukabumi Lura Widarnangti

Selain itu RA mengatakan, keenam lansia itu juga mendapatkan intimidasi dan ancaman apabila tidak mau dipotong, maka keenam lansia itu akan dicoret dari penerima bantuan manfaat.

Halaman
123
Sumber: Tribun Jabar
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved