Breaking News:

Kisruh Warisan di Lombok Tengah, Ibu dan Anak Saling Lapor Polisi, Begini Ceritanya

Anton menambahkan, seharusnya Kalsum berhak mendapat setengah dari harta bersama suaminya

KOMPAS.COM/IDHAM KHALID
Ibu Kalsum yang dilaporkan oleh anaknya ke Polisi. 

TRIBUNNEWS.COM - Kalsum (60) dan anaknya M (40) di Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat ( NTB) saling mengadu ke polisi soal harta warisan.

Didampingi pengacaranya, Anton Hariawan, Kalsum mendatangi Polda NTB untuk melaporkan anaknya terkait dugaan kasus penggelapan.

"Laporan terkait tindak pidana penggelapan harta waris Rp 200 juta, di mana pengakuan ibu Kalsum hanya mendapatkan Rp 15 juta," kata Anton.

Baca: Sempat akan Dipenjarakan Gara-gara Motor, Ibu Kalsum Adukan Balik Anaknya ke Polisi soal Warisan

Baca: Ibu yang Hendak Dipenjarakan Anaknya Gara-gara Motor Mengadu Balik, Kini karena Masalah Warisan

Anton menambahkan, seharusnya Kalsum berhak mendapat setengah dari harta bersama suaminya, ditambah sepertiga dari harta bagian suaminya yang meninggal.

Selain itu, Kalsum juga melaporkan dugaan tindakan penganiayaan dan pencemaran nama baik yang dilakukan M kepada dirinya.

Sementara itu, pada beberapa hari sebelumnya, M sempat mengadukan Kalsum atas kasus dugaan penggelapan sepeda motor.

Namun, aduan tersebut ditolak oleh Kasatreskrim Polres Lombok Tengah AKP Priyo Suhartono.

Video saat Priyo memberi nasihat kepada M agar menyelesaiakan masalah tersebut secara kekeluargaan menjadi viral.

Seperti diketahui, saat itu M mengadukan ibunya atas tuduhan penggelapan motor dengan menggunakan uang warisan Rp 15 juta tersebut.

Tanggapan polisi

Terkait pengaduan Kalsum, polisi mengaku telah menerimanya. Namun, apakah itu akan ditindak lanjuti masih akan didalami.

Halaman
12
Editor: Sanusi
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved