Breaking News:

Kusnun Mengaku Cabuli Bocah Laki-laki karena Jengkel Diejek: 'Saya Sodomi untuk Pembuktian'

Kusnun menyatakan tidak ingin menyakiti anak-anak. Dia juga mengaku masih memiliki ketertarikan terhadap perempuan.

Tribun Jateng/M Nafiul Haris
Kapolres Semarang AKBP Gatot Hendro Hartono mendengarkan keterangan pelaku pencabulan di Mapolres Semarang, Rabu (2/9/2020). 

TRIBUNNEWS.COM, UNGARAN - Kusnun (40) alias Mama Nun alias Mbak Siska mengaku tidak memiliki ketertarikan terhadap sejenis.

Perbuatan sodomi terhadap bocah laki-laki didorong kekesalan karena dia diejek tidak bisa ereksi.

"Saya itu tidak tahu apa sodomi. Saya cuma jengkel karena diejek anak-anak tidak bisa ereksi. Terus melakukan itu (sodomi) untuk pembuktian," terangnya kepada Tribunjateng.com di Mapolres Semarang, Rabu (2/9/2020)

Warga Kecamatan Ungaran Barat, Kabupaten Semarang ini sebelumnya diringkus anggota Satreskrim Polres Semarang.

Dia diduga melakukan pencabulan terhadap seorang bocah lelaki di bawah umur yang masih duduk di bangku sekolah dasar.

Kusnun menyatakan tidak ingin menyakiti anak-anak.

Dia juga mengaku masih memiliki ketertarikan terhadap perempuan.

"Perbuatan yang saya lakukan tidak pernah saya rencanakan. Perbuatan saya juga tidak terinspirasi akibat menonton film porno," paparnya.

Kapolres Semarang AKBP Gatot Hendro Hartono mengatakan, kronologis pencabulan berawal saat korban pulang bermain pada 14 Juli 2020 sekitar pukul 15.00 WIB.

"Saat itu pelapor yaitu ayah korban melihat bercak darah pada celana korban setelah buang air ke kamar mandi. Kemudian ditanyakan penyebab adanya darah itu. Dari pengakuan korban habis disodomi pelaku," jelasnya.

Baca: Seorang Tukang Pijat Sodomi 20 Bocah SD di Kapuas, Pelaku Ngaku Suka Anak Laki-laki Rupawan

Halaman
12
Editor: Dewi Agustina
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved