Breaking News:

Tak Sabar Mengajari Korban, Ibu Kandung Gelap Mata hingga Menganiaya Anaknya sampai Tewas

eorang bocah perempuan berusia 8 tahun menjadi korban pembunuhan. Pelaku diduga dilakukan oleh orangtuanya berinisial IS (27) dan LH (26).

SCIENCE PHOTO LIBRARY
Ilustrasi penganiayaan. Seorang ART di Semarang mengaku tiap hari disiksa oleh majikannya. 

TRIBUNNEWS.COM - Seorang bocah perempuan berusia 8 tahun menjadi korban pembunuhan. Pelaku diduga dilakukan oleh orangtuanya berinisial IS (27) dan LH (26).

Berdasarkan pemeriksaan polisi, bocah 8 tahun itu dibunuh dan dikubur oleh orangtuanya.

Pembunuhan berawal karena sang ibu, LH tidak sabar mengajari korban yang berusia 8 tahun atau duduk di bangku kelas 1 sekolah dasar.

LH lantas melakukan kekerasan fisik pada anak perempuan itu, mulai dari tangan kosong sampai menggunakan sapu.

Hingga kemudian, sang anak meninggal dunia.

Panik, orangtua menguburkan bocah tersebut masih dengan pakaian lengkap.

Baca: Tak Punya Uang Untuk Sewa PSK, Pria Ini Lecehkan Bocah di Bawah Umur

Kepala Satuan Reserse Kriminal Polres Lebak AKP David Adhi Kusuma menyatakan, peristiwa itu terjadi pada 26 Agustus 2020 lalu di rumah kontrakan mereka, Kecamatan Larangan, Kota Tangerang.

Ilustrasi.
Ilustrasi. (Tribun Pekanbaru)

"Kami dalami mereka, khususnya kepada almarhum yang merupakan anak kandungnya sendiri dia merasa kesal, merasa anaknya ini susah diajarkan, susah dikasih tahu, sehingga kesal dan gelap mata," tegas David dilansir dari Kompas.

Baca: Seorang Suami Nekat Cangkul Wajah Istri di Depan Ibu Kandung, Pelaku Mengaku Tak Kenal Korban

David menilai, LH melakukan serangkaian tindak kekerasan, seperti mencubit, memukul tangan kosong hingga menggunakan sapu.

Saat korban sudah tersungkur lemas, LH tidak berhenti melakukan kekerasan, bahkan memukul kepala bagian belakang tiga kali.

Halaman
1234
Editor: Willem Jonata
Sumber: TribunJakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved