Breaking News:

Sopir Ambulans Kelamaan di Kamar Mandi, Jenazah Pasien Dibawa Pulang Pakai Taksi Online

Gara-gara petugas ambulans kelamaan di kamar mandi, jenazah pasien diantar dengan taksi online.

Victory Arrival Hutauruk/Tribun Medan
Kolase Foto Keluarga jenazah Yuniarty (43) dan Humas RS Mitra Sejati Medan Erwinsyah Dimyati Lubis 

Bahkan, Ilham menjelaskan pihak Rumah Sakit Mitra Sejati tidak ada yang menemui mereka padahal sudah teriak-teriak meminta tolong.

"Karena awalnya kita Zuhur sudah mau kita kebumikan tapi karena kejadian tadi, jadinya Asar kita kebumikan. Jadi saya menyayangkan pihak rumah sakit seperti itu dan pihak manajemen tidak ada yang mau menjumpai kami di luar padahal saya sudah ngamuk-ngamuk di luar. Hanya Security yang ngapain kita disitu," tuturnya.

Ia menyebutkan bahwa pihak Rumah Sakit seperti mempermainkan keluarga korban yang bolak-balik datang untuk menanyakan ketersediaan supir ambulans.

"3 jam lebih jenazah disitu, itu yang sangat kami keluarga sayangkan. Posisi saya jam 8 disitu, belum ada juga, terus saya datang lagi jam 9 terus alasan mereka terus bilang supirnya belum ada. Nah kalau memang dari awal mereka katakan masaah ambulans itu, kami bisa bawa sendiri jenazah itu. Inikan mereka seperti mempermainkan kami," tegasnya.

Lebih lanjut, Ilham membeberkan bahwa almarhum bukan merupakan pasien BPJS.

"Pasien tidak ada menggunakan BPJS sama sekali dan itu memang pasien tanpa BPJS. Kalau tadi itu memang pasien BPJS, saya tahu sendiri kalau prosedur BPJS memang agak lama. Inikan tidak BPJS kenapa lama," tuturnya.

Ilham menyebutkan bahwa almarhum meninggal karena adanya komplikasi pada jantung, paru-paru dan otak.

"Pasien sakit, ada pembengkakan di jantung dan paru-paru, sama ada saraf otaknya kejepit. Itu ada hasil rontgen nya semua itu semalam sore keluar," tuturnya.

Terakhir, ia menegaskan pihak keluarga tidak akan mengambil uang biaya mobil ambulan yang sudah di bayar kepada pihak rumah sakit.

"Kami gak akan mengambil uang itu. Kami ikhlaskan aja untuk mereka. Kami hanya menyesalkan kenapa sistemnya seperti itu," pungkasnya.

Halaman
1234
Editor: Hendra Gunawan
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved