Breaking News:

Polisi Tetap Selidiki Kasus Azan Diganti Seruan Jihad di Majalengka Meski Pelakunya Sudah Minta Maaf

Polres Majalengka masih akan menyelidiki kasus azan yang mengganti kalimat hayya alas sholah menjadi hayya alal jihad.

Istimewa/tangkapan layar video
Tangkapan layar ketujuh warga Majalengka yang memberikan pernyataan permohonan maaf atas perbuatan yang telah membuat kegaduhan masyarakat Majalengka. Mereka telah membuat video berisi melafalkan azan yang mengganti kalimat hayya alas sholah menjadi hayya alal jihad dan sempat viral di media sosial. 

Laporan Wartawan Tribuncirebon.com, Eki Yulianto

TRIBUNNEWS.COM, MAJALENGKA - Polres Majalengka masih akan menyelidiki kasus azan yang mengganti kalimat hayya alas sholah menjadi hayya alal jihad.

Meskipun tujuh warga Kabupaten Majalengka diketahui sudah meminta maaf terkait video azan tersebut.

Hal tersebut diungkapkan Kapolres Majalengka, AKBP Bismo Teguh Prakoso usai mengikuti rapat koordinasi antara Forkopimda dengan ulama dan tokoh agama asal Majalengka di Mapolres setempat, Rabu (2/12/2020).

"Masalah dalam penyelidikan," ujar Bismo.

Baca juga: Ahmad Basarah: Mengubah Azan Bertentangan dengan Azan Dua Masjid Suci Umat Islam Se-Dunia

Lebih jauh Kapolres menyampaikan, bahwa persoalan tersebut masih dalam penyelidikan.

"Masih dalam penyelidikan ya," ucapnya.

Dalam rapat koordinasi itu, hadir langsung Bupati Majalengka Karna Sobahi, Dandim 0617 Majalengka Letkol (Inf) Andik Siswanto, Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) KH Anwar Sulaeman, Ketua PCNU Majalengka KH Dedi Mulyadi, Ketua Muhamadiyah H Ajid, Kajari Majalengka H Dede Sutisna, serta pimpinan ormas Islam lainnya.

Baca juga: Video Azan Diganti Ajakan Jihad Viral di Medsos, Ustaz Yusuf Mansur Beri Penjelasan yang Bikin Adem

Ketua MUI Kabupaten Majalengka, KH Anwar Sulaeman saat dimintai keterangan berharap warga masyarakat Majalengka tidak terprovokasi dan tidak usah menanggapi secara berlebihaan.

"Kami harap umat Islam tetap jaga ketentraman dan kondusifitas daerah serta tidak terprovokasi," jelas Anwar.

Halaman
1234
Editor: Adi Suhendi
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved