Breaking News:

500 Lebih Nelayan Sumut Jadi ABK Kapal Asing dan Malah Ikut Curi Ikan di Laut Indonesia

Dedi Mulyadi mengaku kaget dengan fakta yang ia dapat saat kunjungan ke Pelabuhan Belawan, Sumatera Utara, Rabu (16/12/2020).

HO/KKP
Satu di antara lima kapal asing pencuri ikan di laut milik Republik Indonesia yang diamankan Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) 

TRIBUNNEWS.COM - Lebih dari 500 nelayan Indonesia bekerja di kapal asing dan malah mencuri ikan di laut Indonesia.

Hal ini sangat disayangkan oleh Wakil Ketua Komisi IV DPR RI Dedi Mulyadi.

Ia mengaku kaget dengan fakta yang ia dapat saat kunjungan ke Pelabuhan Belawan, Sumatera Utara, Rabu (16/12/2020).

"Saya melihat sejumlah anak buah kapal (ABK) asing yang ditangkap karena mencuri ikan ilegal di perairan kita. Ternyata setelah ditemui para ABK itu adalah warga negara Indonesia, warga Sumatera Utara, ada yang keturunan Jawa mereka bekerja di kapal Malaysia dan kemudian mencuri ikan di perairan kita," ungkap Dedi saat dihubungi Kompas.com, Rabu (16/12/2020).

Baca juga: Nelayan Diajak Video Call Tanpa Busana, Malah Diperas si Wanita: Screenshot Terancam Disebar

Dedi menjelaskan, selain siasat dari pemilik kapal agar bisa mencuri ikan di perairan Indonesia, ternyata ada fenomena lain yang mendorong warga negara Indonesia bekerja di kapal asing dan mencuri ikan di perairan sendiri.

"Karena faktor upah. Mereka dapat 400 ringgit setiap hari atau sekitar Rp 400.000 per hari upahnya. Sedangkan di kapal kita sebagai pemancing di Sumatera Utara hanya dapat Rp 45.000 sehari semalam. Sehingga mereka berani melakukan itu," tuturnya.

Dedi berharap 500 orang lebih anak buah kapal Malaysia berkewarganegaraan Indonesia yang mencuri ikan di perairan Indonesia tidak diproses hukum.

"Saya saya minta nelayan enggak usah mengikuti prosedur hukum lagi. Lebih baik mereka dipekerjakan di kapal Indonesia yang membutuhkan dan katanya banyak kapal Indonesia butuh tenaga kerja," bebernya.

Baca juga: KPK Amankan Rp 440 Juta dari Hasil Geledah Terkait Kasus Bupati Banggai Laut

Dedi pun meminta dan mendorong pihak Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) Republik Indonesia untuk menetapkan standar upah untuk anak buah kapal ikan Indonesia agar tidak ada lagi kejadian serupa ke depannya.

"Tadi Dirjennya (Kapal Tangkap) akan buat perjanjian kerja ABK harus dipekerjakan dengan standar upah. Problem kapal lokal itu persoalan standarisasi upah. Harus ada langkah yang jelas," tandasnya. (Kompas.com/Putra Prima Perdana)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "500 Lebih Nelayan Sumut Bekerja di Kapal Asing dan Mencuri Ikan di Indonesia"

Editor: Ifa Nabila
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved