Breaking News:

Bikin Onar, 4 Preman di Indramayu Rebut Mobil dan Paksa Korbannya Tanda Tangan Surat Utang,

Aparat Polres Indramayu membekuk empat orang preman yang diduga memeras seorang warga.

Tribunnews
Ilustrasi dikeroyok 

Laporan Wartawan Tribuncirebon.com, Handhika Rahman

TRIBUNNEWS.COM, INDRAMAYU -- Aparat Polres Indramayu membekuk empat orang preman yang diduga memeras seorang warga.

Keemat preman tersebut diduga menodong dan melakukan pengancaman terhadap Hatono (59) warga di Kabupaten, Indramayu, Jawa Barat.

Mereka adalah BD (39), RSD (50), CR (47), dan ID (37).

Baca juga: Preman Rusak Rumah Kades Perambahan Baru, Warga Sembunyi Ketakutan

Semua pelaku ini merupakan warga Kecamatan Indramayu.

Kapolres Indramayu, AKBP Hafidh Susilo Herlambang mengatakan, para tersangka awalnya memaksa korban dengan ancaman kekerasan agar ia menyerahkan kunci mobilnya.

Kejadian itu terjadi di Desa Singajaya, Kecamatan/Kabupaten Indramayu pada Senin (21/12/2020) sekitar pukul 18.00 WIB.

Baca juga: Gara-gara Kesal Dipalak Rp 50.000, PKL Nekat Tusuk Preman Pasar hingga Tewas Lalu Kabur

"Selain mengancam kekerasan, pelaku juga memaksa korban untuk menandatangani surat pernyataan," ujar dia kepada Tribuncirebon.com, Jumat (1/1/2021).

Dalam surat penyataan tersebut, mereka menganggap korban memiliki hutang kepada para pekerja suatu proyek.

Ia pun memaksa korban untuk membayar upah pekerja yang jumlah dan besarannya ia tentukan sendiri sebesar Rp 24,5 juta.

Baca juga: Mabuk, Preman Kampung Todong 4 Orang Minta Rokok, Kewalahan setelah Senjata Tajamnya Direbut

Halaman
12
Editor: Hendra Gunawan
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved