Breaking News:

Buruh Bangunan & Pengangguran Jajakan 3 Siswi SMP di MiChat, Tarif Rp 300- Rp 500 Ribu Sekali Kencan

Tiga siswi SMP dijajakan di aplikasi MiChat oleh buruh bangunan dan pengangguran. Tarifnya mulai Rp 300 ribu hingga Rp 500 ribu sekali kencan.

pexels
ILUSTRASI- Tiga siswi SMP dijajakan di aplikasi MiChat oleh buruh bangunan dan pengangguran. Tarifnya mulai Rp 300 ribu hingga Rp 500 ribu sekali kencan. 

TRIBUNNEWS.COM- Tiga siswi SMP dijajakan di aplikasi MiChat oleh buruh bangunan dan pengangguran.

Tarifnya mulai Rp 300 ribu hingga Rp 500 ribu sekali kencan.

Polisi menetapkan dua tersangka dalam kasus prostitusi online yang melibatkan pelajar putri di Makassar.

Tersangkanya adalah MI, pemuda 17 tahun yang kesehariannya bekerja sebagai buruh bangunan dan AN (18), pemuda pengangguran.

Keduanya merupakan mucikari dari tiga remaja putri yang masih duduk di bangku sekolah menengah pertama.

Ketiga remaja putri yang menjadi korban prostitusi online itu adalah MA (14), CI (15) dan AN (15).

Kasubag Humas Polrestabes Makassar Kompol Edy Supriyadi, mengatakan penetepan tersangka berdasarkan hasil gelar perkara.

"Jadi, setelah penyidik melakukan pemeriksaan atau penyelidikan secara maraton, telah dilakukan gelar perkara dan ditetapkan dua tersangka MI dan AN," kata Kompol Edy dikonfirmasi, Kamis (4/2/2021) sore.

Baca juga: Razia Kos-kosan di Tangsel, Satpol PP Pergoki PSK Tanpa Busana

Baca juga: OS Gunakan Kamar Kos Untuk Prostitusi 36 PSK Belia, Pakai Istilah Doraenom, Nobita dan Shizuka

Baca juga: Resmi Dilantik Jokowi Jadi Kapolri, LPSK: Banyak PR Menunggu Listyo Sigit Prabowo

Kompol Edy menjelaskan, praktik prostitusi itu telah berlangsung dua pekan terakhir di tiga hotel atau penginapan berbeda di Kota Makassar.

Kamar di tiga hotel itu disediakan oleh MI bersama seorang perempuan lainnya berinisial KI yang masih DPO.

Halaman
12
Editor: Miftah
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved