Breaking News:

Remaja 18 Tahun Dibacok di Warnet, Awalnya Disuruh Beli Kopi Lalu Diserang secara Brutal

Seorang remaja berinisial TS (18) menjadi korban penganiayaan. Ia dibacok di Warnet Logos, Jalan Medan-Binjai, KM 10,8, Sunggal, Deliserdang.

http://www.ladbible.com
Seorang remaja berinisial TS (18) menjadi korban penganiayaan. Ia dibacok di Warnet Logos, Jalan Medan-Binjai, KM 10,8, Sunggal, Deliserdang. 

Laporan Wartawan Tribun Medan, Victory Arrival Hutauruk

TRIBUNNEWS.COM - Seorang remaja berinisial TS (18) menjadi korban penganiayaan.

Ia dibacok di Warnet Logos, Jalan Medan-Binjai, KM 10,8, Sunggal, Deliserdang.

Peristiwa itu berawal saat korban disuruh membeli kopi.

Saat ditemui di rumahnya di Desa Paya Geli Kecamatan Sunggal, Kabupaten Deliserdang korban TS tampak terbaring lemas di rumahnya.

Wajah TS tampak lesu dan terlihat bekas jahitan luka di bagian kepala dan di leher korban.

TS menceritakan pembacokan yang dilakukan oleh Piala Pardede warga Jalan Pardede Gang Uncu, itu bermula dari pesanan kopi.

"Awalnya karena disuruh beli kopi, nggak terima dia, dibacoknya. Cekcok mulutlah, pertama kok kek gini kopinya," ungkapnya dengan suara terbata-bata, Senin (15/2/2021).

Baca juga: Tersinggung Istri Digoda, Pria Ini Bacok Anggota LSM, Korban Sempet Teriak Mati Aku

Baca juga: Diduga Gara-gara Asmara, Anak Kades Dibacok saat Nongkrong, Teman Perempuan Dapat Pesan Ancaman

Ia menyebutkan bahwa setelah kejadian itu pelaku Piala langsung menyerang korban dengan parang yang ada di saku belakangnya.

"Terus saya lawan. Nggak lama dia datang nyamperin saya, nyerang gitu. Saya bersiaga saya tangkis. Habis itu diambil parang di belakangnya," beber TS.

Halaman
12
Editor: Nanda Lusiana Saputri
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved