Breaking News:

Dailami, Mantan Gubernur GAM Jadi Wabup Bener Meriah, Pernah Ditembak TNI hingga Jadi Tukang Becak

Dalam keadaan genting itu, anak Dailami yang berusia 6 tahun menangis dan memelas kepada aparat.

Serambiwiki.com/Budi Fatria
Dailami, Wakil Bupati Bener Meriah sisa masa jabatan 2017-2022. 

Laporan Wartawan Serambi, Budi Fatria

TRIBUNNEWS.COM, ACEH - Dailami, mantan Gubernur GAM wilayah Linge kini menjadi Wakil Bupati Bener Meriah sisa masa jabatan 2017-2022.

Dulu saat Aceh berkecamuk dan diberlakukan darurat militer (DOM) tahun 2003, Dailami bersama istrinya pernah mengalami peristiwa kontak tembak dengan pasukan TNI.

Peristiwa yang nyaris merenggut nyawa dia, istri, dan anaknya itu, terjadi semasa dirinya masih bergabung dalam Gerakan Aceh Merdeka (GAM).

Tiga pasukan pengikutnya meninggal dunia saat peristiwa itu.

Sementara Dailami, meskipun timah panas menembus bahu sebelah kirinya, ia bersama istrinya Suryati dan anak laki-lakinya, Sholihin Candra yang saat itu berusia enam tahun, masih mendapat kesempatan menjalani kehidupan.

Kini, kisah mengerikan itu menjadi bagian dari sejarah hidup Dailami dan keluarganya.

Ditemui Serambiwiki.com setelah dilantik sebagai Wakil Bupati Bener Meriah, Jumat (12/3/2021), Dailami mengisahkan kenangan itu.

Dailami menuturkan, peristiwa yang nyaris merenggut nyawanya itu terjadi ketika pasukannya berpisah dengan pasukan GAM Batee Iliek yang dipimpin Darwis Jeunieb.

Dailami, Wakil Bupati Bener Meriah sisa masa jabatan 2017-2022.
Dailami, Wakil Bupati Bener Meriah sisa masa jabatan 2017-2022. (Serambiwiki.com/Budi Fatria)

Dailami yang disapa Teungku Aci bersama enam pasukannya meninggalkan Jeunieb, Kabupaten Bireuen.

Halaman
1234
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved