Breaking News:

Pak Kades di Pekalongan Dilaporkan Menghamili Wanita, 'Main Ancam Akan Santet Korban'

Na juga mengungkapkan, dirinya juga diancam mau dibunuh, disantet, dan dibikin sengsara seumur hidup.

Indra Dwi Purnomo/Tribun Jateng
Kasat Reskrim Polres Pekalongan AKP Akhwan Nadzirin. 

TRIBUNNEWS.COM, KAJEN - Seorang wanita di Kabupaten Pekalongan, Jawa Tengah melaporkan salah satu kepala desa di Kacamatan Paninggaran.

Pasalnya, wanita tersebut mengaku hamil karena ulah oknum Pak Kades tersebut.

Kasat Reskrim Polres Pekalongan AKP Akhwan Nadzirin mengungkapkan, pihaknya segera memeriksa saksi-saksi,.

Aduan seorang wanita yang berinisial NA (27) warga Kecamatan Paninggaran, Kabupaten Pekalongan, Jawa Tengah yang mengadukan salah satu kepala desa, di Kecamatan Paninggaran yang dituding telah menghamili dan ingkar menikahinya.

Baca juga: Penjambret Lansia di Tamansari Bawa Anak dan Istri, Sang Istri Lolos Penahanan Karena Hamil 5 Bulan

"Terkait aduan kemarin, kami akan mengundang dan mengklarifikasi saksi-saksi. Sebelum kami untuk melangkah ke tahap penyidikan," kata Kasat Reskrim Polres Pekalongan AKP Akhwan kepada Tribunjateng.com, Kamis (25/3/2021) siang.

Selain meminta keterangan dari saksi-saksi, pihaknya juga akan melengkapi alat buktinya.

"Setelah semua lengkap, baru nanti bagaimana langkah selanjutnya akan kami gelarkan," imbuhnya.

AKP Akhwan menambahkan, setelah pemeriksaan saksi-saksi ini selesai, kemungkinan akan mengundang kades yang bersangkutan.

Baca juga: Wanita Ngaku Dihamili Kades di Pekalongan, Usia Masuk 11 Minggu, Tak Kunjung Dinikahi Malah Dipukuli

"Kemungkinan juga kami akan memanggil kepala desa bersangkutan," tambahnya.

Diberitakan sebelumnya, NA (27) warga Kecamatan Paninggaran, Kabupaten Pekalongan, Jawa Tengah yang mengadukan salah satu kepala desa, di Kecamatan Paninggaran yang dituding telah menghamili dan ingkar menikahinya.

Halaman
123
Editor: Hendra Gunawan
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved