Breaking News:

Nasib Kepala Sekolah yang Diduga Cabuli Siswinya, Dicopot Diganti Istrinya

Herman menyebutkan bahwa penonaktifan tersebut supaya Benyamin Sitepu yang juga seorang pendeta lebih fokus menghadapi proses

Victory Arrival Hutauruk/Tribun Medan
Pihak ketua Yayasan SD Gloria Hosana School dari Yayasan Herlen Triple Dadodi, Herman Bangun melakukan konferensi pers terkait kasus dugaan percabulan yang dilakukan oknum kepsek Benyamin Sitepu 

TRIBUNNEWS.COM, MEDAN -- Oknum kepala sekolah di Kota Medan yang dilaporkan mencabuli sejumlah siswinya akhirnya terima nasib.

Yayasan Sekolah SD Gloria Hosana School menegaskan pihaknya telah menonaktifkan sang kepala sekolah yang beridentitas Benyamin Sitepu (BS).

Ketua Yayasan Herlen Triple Dadodi, Herman Bangun mengungkapkan bahwa pihaknya telah menonaktifkan pelaku sebagai kepala sekolah dan menggantikan dengan istrinya Varies Inawati Bangun.

Hal ini diungkapkannya di konfrensi pers di Jalan Bunga Terompet Kelurahan Padang Bulan Selayang I, Medan Selayang, Senin (19/4/2021)

"Saya selaku ketua Yayasan dan didampingi kepala sekolah Galilea Hosana. Kita sudah dengar informasi dan berita dan yayasan sangat konsen dan peduli terhadap berita tersebut makanya yayasan langsung mengambil sikap. Kita sudah menonaktifkan pak BS yang diduga melakukan Tindakan tersebut. Jadi jangan dianggap yayasan tidak berbuat," bebernya kepada tribunmedan.com, Senin (19/4/2021)

Baca juga: Modus Cabut Jarum Santet Dari Tubuh, Dukun Gadungan Ini Cabuli Tiga Gadis Muda

Baca juga: Salahkan Setan, Kakek Cabuli Cucunya 8 Kali hingga Akhirnya Tewas, Tergoda gara-gara Memandikan

Baca juga: Kepala Sekolah di Jeneponto Jadi Tersangka, Diduga Cabuli Siswi SMK

Ia menyebutkan penonaktifan tersebut karena Benyamin Sitepu diduga melakukan tindakan percabulan seperti yang dilaporkan ke Renakta Polda Sumut.

"Saya selaku ketua Yayasan dan didampingi kepala sekolah Galilea Hosana. Kita sudah dengar informasi dan berita dan yayasan sangat konsen dan peduli terhadap berita tersebut makanya yayasan langsung mengambil sikap. Kita sudah menonaktifkan pak BS yang diduga melakukan Tindakan tersebut. Jadi jangan dianggap yayasan tidak berbuat," bebernya kepada tribunmedan.com, Senin (19/4/2021)

"Dan untuk tugas beliau, yayasan sudah mengangkat ibu ini (Inawati) supaya belajar mengajar tetap berjalan dengan baik," tambah Herman.

Herman menyebutkan bahwa penonaktifan tersebut supaya Benyamin Sitepu yang juga seorang pendeta lebih fokus menghadapi proses hukum yang dihadapinya.

"Supaya beliau lebih fokus lagi terhadap masalah yang terjadi. Karena kita mengutamkan kepentingan dan kenyamanan orangtua," tuturnya.

Halaman
12
Editor: Hendra Gunawan
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved