Breaking News:

Sebelum Dibunuh, Sebulan Terakhir Ini Budi Damanik Dikabarkan Jarang Pulang ke Rumah

Budi meninggalkan rumah sekitar sebulan yang lalu saat ketahuan memukuli anak tirinya hingga berdarah di wajah

TRIBUNBATAM.id/Ronnye Lodo Laleng
Lokasi kontrakan Budi di Kavling Bukit Makmur. Seorang warga Sengkuang yang merupakan tetangga Budi mengaku jarang melihat Budi pulang ke rumah sebelum korban dibunuh orang tak dikenal. 

Laporan Wartawan Tribun Batam Ronnye lodo laleng

TRIBUNNEWS.COM, BATAM - Pembunuhan Budi Damanik (42) oleh orang tak dikenal di depan Samarinda, Jodoh, Batam, Minggu, (9/5/2021) sore, masih menjadi perbincangan hangat warGa Kavling Bukit Makmur, RT 02 RW 13, Tanjung Sengkuang.

Budi yang selama ini dikenal pendiam meninggal dunia dengan cara tragis.

Budi bersama sang istri tinggal di Kavling Bukit Makmur sekitar 6 bulan yang lalu.

"Budi dan istri serta anaknya tinggal di kompleks ini kurang lebih 6 bulan yang lalu, mereka ngontrak satu rumah," ujar seorang warga setempat berinisial R.

Sejak ngontak di wilayah ini, dirinya mengaku jarang melihat Budi, lantaran Ia (Budi) jarang pulang kerumah kontrakan tersebut.

"Saya hanya melihat istri dan anaknya saja yang ada di rumah, sementara Budi sangat jarang," lanjutnya.

Selama ini, menurut R dirinya sering mendengar adanya percekcokan antara Budi dan istrinya.

Baca juga: Pria Tanjung Sengkuang Dibunuh di Pasar Samarinda Jodoh Batam, Begini Kronologinya

Terakhir sekitar sebulan yang lalu, Budi sempat memukuli anak tirinya hingga berdarah di wajah.

"Semenjak kejadian itu, Budi tidak lagi pulang kerumah ini lagi dan akhirnya kemarin sore saya mendengar peristiwa yang menimpa dirinya," ujar R.

Pantauan TRIBUNBATAM.id di lapangan, Senin (10/5/2021) terlihat suasana di sekitar lokasi kontrakan Budi tampak sunyi, tampak sang istri dan anaknya masih syok dan nyaris tidak berkata-kata.

Di dalam rumah tampak sebuah tikar besar yang dibentangkan di ruang tamu rumah tersebut.

Diduga persiapan itu dilakukan untuk menantikan datangnya jenazah Budi.

Baca juga: Sesosok Mayat Ditemukan Mengambang di Sungai Belumai, Tanpa Busana dan Mulai Membusuk

Di depan rumah terlihat dua buah sepeda motor yang terparkir rapih tepat dipintu masuk kontrakan Budi sedangkan di dalam rumah tidak terlihat tamu yang datang menjenguk. 

Tidak ada aktivitas berarti disekitar tempat tinggal Budi, beberapa tetangga yang sebelumnya sempat kumpul di sekitar kontrakan Budi saat ini sudah membubarkan diri dan pulang kerumahnya masing-masing. 

Hingga berita ini ditulis belum ada tanda-tanda kedatangan Jenazah Budi dari RS. Bhayangkara Polda Kepri. 

Kesaksian Teman Korban

Sebelumnya diberitakan, warga sekitar Pasar Tos 3000 Nagoya Minggu, (9/5/2021) sore dihebohkan dengan peristiwa pembunuhan di depan Samarinda Jodoh yang menewaskan Budi, seorang pria berusia 42 tahun.

Budi meninggal dunia setelah ditusuk oleh orang tidak dikenal.

Opung seorang rekan Budi menceritakan jika sebelum meninggal dunia Budi memang sudah cekcok dengan sang Istri yang bernama Meliza.

"Sejak sebulan ini, memang ia lagi berantem sama istrinya," kata Opung.

Dikatakannya, sejak cek-cok dengan sang istri, Budi diketahui minggat dari rumah dan memilih tinggal diJodoh bersama rekannya.

Opung menceritakan perkelahian Budi dan juga istrinya lantaran, Budi memukuli anak tiri yang merupakan anak pertama istrinya tersebut sebulan yang lalu.

"Saat menikah dengan Meliza beberapa tahun yang lalu, antara Budi dan Meliza merupakan Duda dan Janda," ungkap Opung.

Opung juga tidak menyangka rekannya tersebut meninggal dengan cara tragis. 

Opung mengakui jika kesehariannya Budi adalah orang yang rajin dan suka menolong mengangkat barang milik pedagang di sekitar pasar Tos 3000 tersebut.

Sementara itu Kanit Reskrim Polsek Lubuk Baja AKP Fajar saat ditemui di lokasi kejadian mengaku saat ini masih dilakukan penyelidikan lebih lanjut.

"Korban sudah dievakuasi menggunaan Ambulance ke Rumah Sakit Bhayangkara Polda Kerpi, untuk kelanjutan kami akan memberikan informasi secepatnya," ujar Fajar.

Sementara pelaku hingga saat ini masih dalam pengejaran tim Buser Polsek Lubuk Baja.

"Mohon doanya dan kerjasamanya semoga cepat tertangkap pelaku tersebut," kata Fajar.

Kronologi Kejadian

Seorang pria yang belakangan diketahui bernama Budi Damanik, ditemukan tewas di depan Pasar Samarinda Jodoh Minggu, (9/5/2021) sore. 

Pria berusia 42 tahun tersebut menghembuskan nafas terakhir setelah ditusuk menggunakan pisau dapur oleh orang tak dikenal.

OP, seorang saksi mata mengatakan, Budi merupakan warga Kavling Bukit Makmur, RT 02, RW 013, Tanjung Sengkuang, Kecamatan Batu Ampar Batam yang kesehariannya membantu istrinya berjualan cendol di sekitar Tos 3000 Nagoya, Batam.

"Almarhum tidak ada kerjaan tetap dan setiap hari hanya mondar mandir di sekitar pasar Tos 3000 ini saja.

Dia sesekali membantu istrinya berjualan cendol," kata OP.

Saat peristiwa berdarah itu, OP mengaku sedang berada tidak jauh dari lokasi tersebut. 

"Tadi saya sempat melihat pelaku melarikan diri ke arah Top 100 Jodoh, seusai menusuk Budi," lanjutnya.

Suasana di sekitar lokasi kejadian tampak rami.

Mereka terlihat mengelilingi pusat lokasi yang sudah dipasang police line.

Budi yang sudah meninggal dunia menggunaan baju berwarna merah, celana jins berwarna biru tua, mengenakan topi berwarna hitam dan tampak sebuah pisau dapur masih menempel di tulang rusuk bagian kiri.  

Warga terlihat kebingungan bahkan sebagian besar terlihat menangis histeris sembari mengeluarkan kata-kata kasian.

Selanjutnya, mayat Budi dievakuasi oleh polisi Polsek Lubuk Baja menggunakan mobil ambulance ke Rumah Sakit Bhayangkara Polda Kepri untuk penyelidikan lebih lanjut. 

Saat kejadian tersebut, tubuh Budi yang mengenakan topi berwarna hitam tergeletak di tengah tengah jalan tepat di depan gerbang Samarinda Shopping Center.

Salah seorang pedagang yang tidak ingin disebut namanya itu mengatakan, kejadian tersebut bermula dari pertengkaran antara kedua pelaku dan korban sehingga terjadi pembunuhan.

"Tadi saya mau pulang bang, tapi ada orang kelahi. Kondisi pasar juga lumayan sepi, tidak lama setelah itu ada orang teriak kalau yang kelahi itu salah satunya di bunuh. Saya juga ga tau dibunuh pakai apa," kata si pedagang itu. (TRIBUNBATAM.id/ Ronnye Lodo Laleng)

Artikel ini telah tayang di TribunBatam.id dengan judul Sebelum Dihabisi Orang, Budi Disebut Jarang Pulang Setelah Pukul Wajah Anak Tiri hingga Berdarah

Editor: Eko Sutriyanto
Sumber: Tribun Batam
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved