Breaking News:

Berawal Diminta Menyelesaikan Masalah, 4 Pemuda Tikam Nelayan yang Sedang Mabuk-mabukan hingga Tewas

Pemuda bernama Dandi Irwanda (23) tewas ditikam empat pemuda saat sedang asyik mabuk-mabukan.

TRIBUN MEDAN/ALIF ALQADRI
Kapolres Tanjungbalai AKBP Putu Yudha Prawira saat menginterogasi tersangka pembunuhan, Rabu (19/5/2021). Masih ada dua pelaku lain yang buron dan bebas berkeliaran. 

TRIBUNNEWS.COM - Nasib tragis menimpa seorang pemuda yang bekerja sebagai nelayan di Desa Sei Tualang Pandau, Kecamatan Sei Kepayang Barat, Kabupaten Asahan, Sumatera Utara.

Pemuda bernama Dandi Irwanda (23) itu tewas ditikam empat pemuda.

Peristiwa itu terjadi saat korban sedang asyik mabuk-mabukan pada malam takbiran, Kamis (13/5/2021).

Sementara rekan Dandi, Hendri (28) selamat, meski sempat kritis di rumah sakit akibat tusukan di perut.

"Dua dari empat pelaku penikaman sudah kami amankan," kata Kapolres Tanjungbalai AKBP Putu Yudha Prawira, Rabu (19/5/2021).

Adapun kedua tersangka itu yakni AR (30) dan ARF (33), sedangkan dua pelaku lainnya N dan A masih buron.

Baca juga: Terungkap Motif Orangtua Bunuh Anak di Temanggung, Dukun Sebut Korban Titisan Genderuwo

"Dua pelaku lain masih dalam pengejaran," kata Putu.

Menurut mantan Kasat Reskrim Polrestabes Medan ini, aksi pembantaian bermula saat adik pelaku AR bernama Rahmat Hidayat ditegur oleh kelompok Dandi Irwanda, lantaran menyalakan musik terlalu keras.

Karena tidak terima, Rahmat Hidayat yang bekerja sebagai penarik becak ini kemudian cekcok dengan orang yang menegurnya.

Setelah itu, Rahmad Hidayat pulang, dia mengadu pada AR.

Halaman
12
Sumber: Tribun Medan
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved