Breaking News:

Virus Corona

Virus Corona Renggut Nyawa Bidan Sri di Situbondo, Susul Anak ke-2 yang Meninggal 4 Hari Sebelumnya

Wanita yang tercatat sebagai Bidan Puskesmas Panarukan, Kabupaten Situbondo melahirkan anaknya dalam perawatan di ruang isolasi

Editor: Eko Sutriyanto
surya.co.id/izi hartono
Bidan Sri Wahyuni meninggal. jenazah bidan Sri Wahyuni disalati oleh rekan kerjanya dipimpin Kepala Puskesmas Panarukan Situbondo sebelum diberangkatkan rumah duka, Kamis (15/7/2021). 

Laporan Wartawan Surya Izi Hartono

TRIBUNNEWS.COM, SITUBONDO - Bidan Sri Wahyuni, seorang tenaga kesehatan di Situbondo yang berjuang melawan covid-19 meninggal, Kamis (15/7/2021).

Ia  terpapar covid dan dilarikan ke RSU Abdoer Rachem Situbondo dalam keadaan hamil, 3 Juli lalu.

Lalu wanita yang tercatat sebagai Bidan Puskesmas Panarukan, Kabupaten Situbondo sudah melahirkan anaknya dalam perawatan di ruang isolasi.

Namun bayi yang merupakan anak keduanya itu meninggal 11 Juli lalu.

Kini empat hari kemudian, Bidan yang ditugaskan di Desa Kilensari, Kecataman Panarukan menyusul sang bayi.

Ia mengembuskan napas terakhir pada Kamis (15/7/2021), setelah 12 hari menjalani perawatan di ruang isolasi.

Baca juga: Kemenhub Siapkan Kapal Pelni untuk Tempat Isolasi Mandiri Terapung di Makassar

Seluruh rekan kerja Sri mengaku kehilangan sosok bidan yang sejak 2009 lalu mengabdi di Puskesmas Panarukan tersebut.

Untuk melepas kepergiannya, rekan kerja dan dokter serta karyawan Puskesmas Panarukan melakukan doa bersama sembari menabur bunga ke mobil ambulans yang membawanya ke rumah duka di Kabupaten Banyuwangi.

Sebelum diberangkatkan, jenazah bidan Sri Wahyuni disalatkan oleh Kepala Puskesmas, dr Imam Haryono bersama beberapa rekan kerja di halaman Puskesmas Panarukan dengan penerapan prokes.

Halaman
12
Sumber: Surya
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved