Breaking News:

Truk Muatan Tebu Tabrak Pohon Jati di Jalur Menurun Blitar-Malang, Kendaraan Nyaris Masuk Sungai

Sekitar 25 meter menjelang memasuki jembatan di jalanan yang menurun tajam, mendadak truk melaju tak terkendali. 

Surya
Kondisi truk pengangkut tebu di jalanan yang menurun tajam di Jembatan Tuwuh di jalur Malang-Blitar di Desa/Kecamatan Kesamben, Kabupaten Blitar, Jawa Timur. 

TRIBUNNEWS.COM, BLITAR - Peristiwa kecelakaan maut menimpa sebuah truk pengangkut tebu di jalanan yang menurun tajam di Jembatan Tuwuh di jalur Malang-Blitar di Desa/Kecamatan Kesamben, Kabupaten Blitar, Jawa Timur.

Meski tidak ada korban jiwa, sopir truk itu terjepit kemudi karena truknya menabrak pohon jati di ujung jembatan dan posisi kendaraan menggantung di tebing sungai.

Belum diketahui penyebab kecelakaan itu namun ada dugaan remnya blong sehingga truk itu melaju tanpa terkendali. Namun sebelum sampai menginjak ujung jembatan, truk itu menabrak pohon jati di sisi perengan sungai.

Meski bodi depan truk nopol N 8425 DK itu ringsek parah namun justru menyelamatkan truknya karena tak sampai terperosok ke sungai akibat tertahan pohon jati yang ditabraknya tersebut.

Baca juga: Kecelakaan Maut di KM 86 Cipularang, Xenia Pecah Ban Lalu Tabrak Pembatas Jalan, 2 Orang Tewas

Namun demikian, Ainul Yakin (20), sopir truk asal Desa/Kecamatan Bululawang itu, tak bisa keuar dari kabin kemudi. Tubuhnya terjepit kemudi yang ringsek setelah menabrak pohon jati.

Untuk mengeluarkannya, petugas bersama warga harus mencari akal karena kedua pintu kemudi juga tak bisa dibuka.

Baca juga: Kecelakaan Tragis di Jambi, Tangan Abdullah Lepas, Ditemukan 30 Meter dari Lokasi Tabrakan

"Agak lumayan karena kondisinya cukup sulit. Makanya kami harus mencongkel pintu truk itu, baru bisa mengeluarkan si sopir," kata I Putu Angga Feriyana, Kasat Lantas Polres Blitar, Minggu (25/7) siang.

Begitu berhasil dievakuasi, korban langsung dilarikan ke RSUD Ngudi Waluya karena mengalama luka agak parah. Terutama cukup lama terjepit, termasuk kepalanya juga berdarah karena terkena serpihan kaca depan truknya.

"Mungkin beberapa bagian tubuhnya juga memar-memar karena terjepit bagian kemudi. Itu karena bodi depan truk itu ringsek cukup parah," ungkapnya.

Menurutnya kecelakaan itu terjadi Sabtu (24/7) malam, di saat truk melaju dari arah tTimur. Informasinya, korban dari Malang dan hendak mengirim tebu ke pabrik gula PT RMI, yang masih berjarak 3 kilometer dari TKP.

Halaman
12
Editor: Choirul Arifin
Sumber: Surya
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved