Breaking News:

Virus Corona

Orangtua Meninggal akibat Covid-19, 4 Anak di Kabupaten Bantul jadi Yatim Piatu

Waljito mendorong agar Pemerintah gerak cepat turun tangan berkaitan dengan jaring pengaman sosial

Freepik
Ilustrasi virus corona 

Laporan Wartawan Tribun Jogja Ahmad Syarifudin

TRIBUNNEWS.COM, BANTUL - Setidaknya 4 anak di Kabupaten Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta menjadi yatim-piatu.

Ini setelah kedua orangtuanya, ayah dan Ibu, meninggal dunia karena terpapar virus corona (Covid-19).

Keempat anak tersebut ada di Kecamatan Bantul dan Sewon.

Jumlah ini belum termasuk sejumlah anak yang kehilangan tulang punggung karena salah satu orangtuanya meninggal akibat virus menular itu. 

Ketua Forum Pengurangan Resiko Bencana (FPRB) Kabupaten Bantul Waljito menyampaikan, saat ini pihaknya masih mengumpulkan data jumlah anak di Bumi Projotamansari yang kedua orangtuanya meninggal karena terpapar Covid-19.

Baca juga: Komjen Boy Rafli Amar Pantau Pelaksanaan Vaksinasi Covid-19 di Tentena Sulteng

Semua Kalurahan akan disisir dan saat ini data yang masuk baru dari separuh kecamatan. 

"Kalau anak yang menjadi yatim piatu karena orangtuanya meninggal akibat Covid-19 ada empat.

Tapi data ini masih berjalan, karena kami masih mengumpulkan data dari sejumlah Kapanewon (kecamatan)," kata Waljito, Rabu (28/7/2021) siang. 

Keempat anak yang menjadi yatim-piatu itu, dua anak adalah warga Kalurahan Bantul, Kapanewon Bantul dan dua anak lainnya di Kalurahan Pendowoharjo Kecamatan Sewon, Kabupaten Bantul.

Halaman
123
Editor: Eko Sutriyanto
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved