Breaking News:

Sumbangan Rp 2 Triliun

Hoaks Sumbangan Rp 2 Triliun, Gubernur Sumsel: Waktu Acara Saya Hanya Diundang Jadi Saksi

Sepekan setelah acara simbolis penyerahan bantuan, uang Rp 2 triliun yang dijanjikan ternyata tidak juga dikirimkan.

Dok Polda Sumsel
Kapolda Sumsel Irjen Pol Eko Indra Heri, bersama Gubernur Sumsel Herman Deru menerima bantuan sebesar Rp 2 triliun dari pengusaha asal Langsa, Aceh Timur untuk dana penanganan Covid-19, Senin (26/7/2021). 

TRIBUNNEWS.COM, PALEMBANG - Kasus sumbangan Rp 2 triliun dari keluarga mendiang Akidi Tio ternyata hanyalah hoaks alias tidak benar.

Sepekan setelah acara simbolis penyerahan bantuan, uang Rp 2 triliun yang dijanjikan ternyata tidak juga dikirimkan.

Heriyanti, anak sulung Akidi Tio saat ini telah ditetapkan tersangka, Senin (2/8/2021).

Ia sedang menjalani pemeriksaan intensif di Polda Sumsel.

Heriyanti hadir langsung mewakili keluarga saat pemberian secara simbolis bantuan tersebut.

Gubernur Sumatera Selatan (Sumsel) Herman Deru juga hadir saat pemberian bantuan secara simbolis tersebut.

Baca juga: Ternyata Ini Kasus Kedua yang Dilakukan Heriyanti Anak Akidi Tio, Modusnya Sama

Setelah terbongkarnya kasus ini, Gubernur  Herman Deru angkat bicara.

"Saya sebagai pemimpin daerah ini meminta institusi Polri menindak tegas siapapun yang buat kegaduhan dan polemik," kata Herman Deru saat konferensi pres di Kantor Gubernur Sumsel, Senin (2/8/2021).

Lebih lanjut ia mengatakan, saat ini suasana sedang menangani pandemi jadi terusik gara-gara ulah oknum tersebut, yang seakan-akan memberikan bantuan dengan nilai sangat fantastis kepada Kapolda.

"Waktu acara saya hanya diundang jadi saksi, ada juga tokoh agama. Saya berharap kepada Polri, proses hukum dengan tindakan sesuai dengan aturan yang berlaku setegas mungkin," katanya.

Halaman
123
Editor: Hasanudin Aco
Sumber: Tribun Sumsel
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved