Breaking News:

Jual Alat Rapid Test Hibah Rp 150 Ribu, Kadiskes Meranti Dijebloskan ke Tahanan Polda Riau 

Misri sudah menjalani proses pemeriksaan pada Jumat pekan kemarin dan langsung ditahan oleh penyidik Ditreskrimsus Polda Riau.

TRIBUNPEKANBARU.COM/DODI VLADIMIR
Kadiskes Kabupaten Kepulauan Meranti, dr Misri Hasanto, tersangka kasus dugaan korupsi bantuan alat rapid test saat digiring ke ruang pemeriksaan Polda Riau, Senin (20/9/2021). 

TRIBUNNEWS.COM, PEKANBARU - Polda Riau menetapkan Kepala Dinas Kesehatan (Kadiskes) Kepulauan Meranti, Provinsi Riau, dr Misri Hasanto, MKes sebagai tersangka kasus dugaan korupsi penyimpangan bantuan alat rapid test Covid-19.

Misri sudah menjalani proses pemeriksaan pada Jumat pekan kemarin dan langsung ditahan oleh penyidik Direktorat Reserse Kriminal Khusus (Ditreskrimsus) Polda Riau.

"Kami lakukan penyidikan atas perbuatan yang bersangkutan, melakukan penggelapan barang-barang negara untuk kepentingan pribadi yang merugikan negara dan masyarakat," kata Kapolda Riau, Irjen Pol Agung Setya Imam Effendi, Senin (20/9/2021).

Baca juga: Tersisa 4 DPO MIT Poso, Ada yang Ahli Perakit Bom dan Baca Peta

Menurut Agung, dalam hal ini penyidik menemukan fakta bahwa tersangka menyelewengkan bantuan 3 ribu alat rapid test Covid-19 yang diberikan Kementerian Kesehatan RI lewat Kantor Kesehatan Pelabuhan, kepada Dinas Kesehatan Kabupaten Kepulauan Meranti.

"Yang bersangkutan (tersangka) tidak mendistribusikan sebagaimana yang diharapkan dalam penanganan Covid-19 ini," tuturnya.

"Tersangka mengkomersilkan 1 alat rapid test dengan menarik dana dari masyarakat Rp150 ribu rata-ratanya, mungkin ada yang lebih," imbuh Kapolda Riau.

Baca juga: Polda Riau Gagalkan Peredaran 117 Kilogram Sabu dan 1000 Pil Ekstasi dari Jaringan Malaysia

Dipaparkan Agung, terungkapnya perbuatan ini, berawal dari informasi dan data dari masyarakat, terkait adanya indikasi penyimpangan.

Ini yang kemudian didalami petugas. Diketahui pula bahwa alat rapid test tidak disimpan di fasilitas kesehatan yang semestinya.

Bahkan ada pula rapid test yang disimpan di klinik milik yang bersangkutan.

Untuk menutupi perbuatannya itu diungkapkan Agung, tersangka lalu membuat laporan palsu.

Halaman
123
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved