Breaking News:

Virus Corona

Pelajar Meninggal Seminggu Usai Vaksin: Keluarga Sebut Seperti Kena Stroke, Ini Penjelasan Dinkes

Ketika Ananda Rahel mengalami keluhan usai divaksin, keluarga tidak tahu harus mengubungi siapa.

Editor: Erik S
Shutterstock
Ilustrasi Keluarga Ananda Rahel Pratama (15), pelajar kelas X SMAN 1 Kencong, Jember, Jawa Timur, menyesalkan tidak adanya nomor kontak tenaga kesehatan yang mereka hubungi. 

TRIBUNNEWS.COM, JEMBER-  Keluarga Ananda Rahel Pratama (15), pelajar kelas X SMAN 1 Kencong, Jember, Jawa Timur, menyesalkan tidak adanya nomor kontak tenaga kesehatan yang mereka hubungi.

Ketika Ananda Rahel mengalami keluhan usai divaksin, keluarga tidak tahu harus mengubungi siapa.

Seminggu telah vaksin Covid-19, Ananda meninggal dunia. Belum diketahui penyebab Ananda menghembuskan nafas terakhir.

Ananda Rahel tercatat sebagai warga Desa Karanganyar, Kecamatan Ambulu, Kabupaten Jember.

Baca juga: Percepat Vaksinasi, Wapres Maruf Amin Minta TNI-Polri Perkuat Sinergi dengan Pemerintah Daerah

Ia menerima vaksin pada 10 September 2021 di sekolahnya yang difasilitasi oleh Puskesmas Cakru.

Usai vaksin, kondisi Rahel terus menurun.

Dia mengeluh tidak enak badan, muntah, mual, panas dingin dan mengeluh perutnya kaku.

Keluarga korban, Ananda Rahel Pratama yang meninggal dunia setelah divaksin di SMAN 1 Kencong
Keluarga korban, Ananda Rahel Pratama yang meninggal dunia setelah divaksin di SMAN 1 Kencong (Kompas.com/dokumen LPK RI JEmber)

Pada Minggu (19/9/2021), Rahel mengeluh kram saat bangun tidur dan pada Minggu siang, kakinya bengkak.

“Masih bisa berjalan, namun kayak orang stroke itu,” kata kakek korban, Ahmad Sholeh Yusuf pada Kompas.com melalui telepon, Senin (4/10/2021).

Oleh nenek dan kakaknya, Rahel dilarikan ke RS Balung.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Jateng
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved