Breaking News:

Pinjaman Online

Cerita TM Korban Pinjaman Online Ilegal, Dijebak Lewat SMS, Diteror dan Diancam Debt Collector

TM Korban Pinjaman Online Ilegal yang melapor ke Polda Jabar pada 13 Oktober 2021 mengaku diteror dan diancam debt collector Pinjol ilegal.

Tribun Jabar/Nazmi Abdurrahman
TM, korban pinjol ilegal yang melaporkan sebuah aplikasi pinjaman online ke Polda Jabar. Polisi kemudian menggerebek ke Sleman, Yogyakarta. 

TRIBUNNEWS.COM - Teror dan ancaman dari debt collector pinjaman online (pinjol) ilegal harus dirasakan oleh TM (39).

Bahkan akibat hal ini, TM sempat dilarikan ke Rumah Sakit (RS) Kawaluyaan, Kota Baru Parahyangan, Kabupaten Bandung Barat, Jawa Barat.

TM merupakan korban pinjol ilegal yang melapor ke Polda Jabar pada 13 Oktober 2021.

Dirinya pun menceritakan awal mula menjadi korban pinjol ilegal.

Baca juga: Apa Saja Perbedaan Pinjaman Online Ilegal dan Pinjaman Online Legal? Berikut Penjelasannya

Baca juga: Ingin Tahu Pinjol yang Resmi? Berikut Cara Mengetahui Pinjaman Online yang Terdaftar di OJK

Dikatakan TM, pada September 2021, ia menerima SMS yang isinya tagihan sejumlah uang atas nama dirinya.

Saat itu, ia kaget lantaran tidak merasa memiliki utang.

"Tiba-tiba masuk melalui SMS, isinya anda memiliki tagihan terus ada linknya. Kemudian saya klik, kemudian tiba-tiba ada dana masuk Rp1,2juta saya kaget karena awamnya saya, saya coba untuk mengembalikan," ujar TM, saat ditemui di kantor kuasa hukumnya Hawe Law Associate di Antapani, Bandung, Sabtu (16/10/2021).

Masalah justru baru dimulai setelah TM mengembalikan uang tersebut.

Ia kembali mendapat transferan masuk yang nominalnya naik terus hingga Rp 2,8 juta.

Namun, setiap transferan yang masuk ia hanya menerima 50 persen.

Halaman
123
Sumber: Tribun Jabar
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved