ABG di Muratara Dirudapaksa Ayah Tiri dan Diancam untuk Kembalikan Biaya Sekolah Jika Tak Melayani

Kasus terungkap saat Facebook Messenger di ponsel korban dibaca ibunya, inisial HY (35) dan terungkap aksi dilakukan lebih dari 40 kali

Editor: Eko Sutriyanto
Warta Kota via Tribunnews
Ilustrasi pelecehan seksual 

Laporan Wartawan Tribun Sumsel Rahmat Aizullah

TRIBUNNEWS.COM, MURATARA - Seorang anak berumur 16 tahun di Kabupaten Musi Rawas Utara (Muratara), Sumatra Selatan mengaku menjadi korban rudapaksa ayah tirinya.

Korban mengaku telah dirudapaksa lebih dari 40 kali. 

"Pengakuan tersangka dan korban, perbuatan itu dilakukan lebih dari 40 kali," kata Kasi Humas Polres Muratara, AKP Rahmad Kusnedi pada Tribunsumsel.com, Kamis (10/2/2022). 

Meski sudah 40 kali lebih dirudapaksa ayah tirinya, tetapi korban tidak hamil. 

"Tidak hamil, dibuang di luar," katanya.

Sebelumnya, polisi meringkus pria berinisial DI (31) warga Kecamatan Nibung, Muratara. 

Baca juga: Lansia di Minahasa Utara Rudapaksa Sejumlah Anak, Beraksi di Toilet dan Kebun, 2 Korban Lapor Polisi

Pria itu dilaporkan telah merudapaksa anak tirinya inisial SA yang berusia 16 tahun. 

Tersangka ditangkap anggota Polsek Nibung di Desa Lubuk Sepuh, Kecamatan Pelawan, Kabupaten Sarolangun, Provinsi Jambi. 

"Tersangka ada di rumah saudaranya di Sarolangun dan berhasil kami tangkap," kata Kapolsek Nibung, AKP Bakri Redi Cahyono pada wartawan, Rabu (9/2/2022). 

Saat diinterogasi, tersangka mengakui memang benar telah merudapaksa korban yang merupakan anak tirinya. 

Kasus ini terungkap bermula dari pesan (chat) Facebook Messenger di ponsel korban yang terbaca oleh ibunya, inisial HY (35). 

Pesan itu rupanya berasal dari Facebook sang ayah tiri korban atau suami HY pada 31 Januari 2022. 

Isi pesan tersebut salah satunya sang ayah tiri atau tersangka mengajak korban untuk berciuman.

Halaman
12
Sumber: Tribun Sumsel
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved