Dua Pesawat Rakitannya Gagal Terbang, Pria Cianjur Bikin Pesawat Terbang Ultralight Ketiga

Ujang mengatakan, semua pengalaman berharga itu memacu dirinya untuk kembali merakit pesawat ketiga

Editor: Eko Sutriyanto
TRIBUNJABAR.ID/FERRI AMIRIL MUKMININ
Pesawat rakitan Ujang dipajang di pinggir jalan raya Cianjur-Ciranjang-Bandung, Kamis (7/4/2022). 

Laporan wartawan Tribunjabar.id, Ferri Amiril

TRIBUNNEWS.COM,CIANJUR - Ujang Elan Kusmana (42), pembuat pesawat ultralight berbobot 110 kilogram asal Cianjur mengaku belum pernah naik pesawat terbang.

Ia pernah mengemudikan pesawat minitrake rakitannya kedua namun terjatuh atau crash di Cidaun.

"Seumur hidup saya naik pesawat itu baru saat saat itu, naik pesawat buatan sendiri meski crash atau terjatuh," ujar Ujang ditemui di bengkel Jalan Tungturunan, Desa Hegarmanah, Kecamatan Sukaluyu, Kabupaten Cianjur, Kamis (7/4/2022).

Ujang mengatakan, ada berkah ketika ia terjatuh atau crash setelah berhasil take off beberapa menit.

Ia diajak oleh Federasi Aero Sport Indonesia (FASI) Sulaeman belajar bagaimana menjadi seorang pilot.

Baca juga: 5 Fakta Baru Kecelakaan China Eastern, Temuan Kotak Hitam hingga Kondisi Pilot Sehat & Berpengalaman

"Saya diajak ke Sulaeman, nah saat itu juga seumur hidup saya melihat pesawat dari dekat itu di Sulaeman, saya naik pesawat beneran juga di sana, sekaligus jadi co pilot," kata Ujang.

Ujang mengatakan, semua pengalaman berharga itu memacu dirinya untuk kembali merakit pesawat ketiga.

Alhasil pesawat ketiganya selesai dibuat dalam waktu tiga bulan.

Seorang tukang tambal ban dan pemilik bengkel di perempatan Kampung Tungturunan, Desa Hegarmanah, Kecamatan Karangtengah, Kabupaten Cianjur membuat sebuah pesawat ultralight berbobot 110 kilogram.

Pesawat bermesin motor RGR 150 CC berjumlah dua ini menunggu izin tes terbang dari Federasi Aero Sport Sulaeman Bandung.

Ujang Elan Kusmana (42), mengatakan bahwa pesawat yang ia rakit tersebut merupakan pesawat ketiga.

Pesawat pertama yang ia rakit jenis helikopter bermesin mobil Suzuki T100 namun pesawat pertama tersebut gagal terbang.

Pesawat kedua yang ia rakit bermesin satu jenis sama dari motor RGR, sempat terbang beberapa detik kemudian crash.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jabar
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved