Kasus Rudapaksa yang Dilakukan 9 Pria Picu Bentrok Warga Antar Dua Desa di Kabupaten Bima NTB

Bentrok antar desa dipicu kasus rudapaksa yang dilakukan oleh 9 warga dari Desa Simpasai terhadap seorang perempuan dari Desa Sie.

Editor: Dewi Agustina
Istimewa
Ilustrasi bentrok - Warga dari dua desa di Kabupaten Bima, Nusa Tenggara Barat (NTB) yakni Desa Simpasai dan Desa Sie Kecamatan Monta terlibat bentrok, Kamis (4/8/2022) siang. Bentrok ini dipicu kasus rudapaksa yang dilakukan oleh 9 warga dari Desa Simpasai terhadap seorang perempuan dari Desa Sie. 

Laporan Wartawan TribunLombok.com, Atina

TRIBUNNEWS.COM, BIMA - Warga dari dua desa yakni Desa Simpasai dan Desa Sie Kecamatan Monta, Kabupaten Bima, Nusa Tenggara Barat (NTB) terlibat bentrok, Kamis (4/8/2022) siang.

Bentrok dipicu kasus rudapaksa yang dilakukan oleh 9 warga dari Desa Simpasai terhadap seorang perempuan dari Desa Sie.

Karena tidak menemukan para pelaku, warga dari Desa Sie lalu merusak sejumlah fasilitas di Desa Simpasai.

Aksi saling lempar pun tak dapat terhindarkan.

Baca juga: Seorang Korban Tewas Saat Terjadi Bentrok Antar Warga di Maluku Tenggara

Mereka saling serang menggunakan batu, kayu dan senjata tajam.

Meski tidak ada korban jiwa, namun dilaporkan sejumlah rumah warga rusak.

Kabag Ops Polres Bima Kompol Herman saat dikonfirmasi mengatakan saat kejadian, Herman kebetulan bersama anggotanya sedang berada di lokasi bentrok untuk mencari sembilan terduga pelaku rudapaksa.

Tiba-tiba saat itu sekelompok masyarakat dari Desa Sie datang mencari pelaku di Desa Simpasai.

Proses pencarian masih dilakukan, namun karena tidak menemukan pelaku, pihak keluarga korban rudapaksa lalu merusak fasilitas yang ada di sekitar wilayah setempat.

"Karena dilihat merusak, warga Desa Simpasai berusaha mencegat hingga berujung mereka saling serang antara satu dengan yang lain," kata Herman.

Karena kalah jumlah, warga Desa Simpasai berhasil memukul mundur dan mengusir warga Desa Sie kembali ke kampungnya.

Tidak lama setelah itu, warga Desa Sie kemudian memblokade jalan di wilayah setempat.

Baca juga: Dipicu Pembangunan Kandang Babi di Lahan Sengketa, Pecah Bentrok 2 Kelompok Warga di Timika

Meminta pihak kepolisian segera menangkap sembilan terduga pelaku.

Halaman
12
Sumber: Tribun Lombok
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved