BBM Bersubsidi

Sebagian Warga Lamongan Mengaku Tidak Kaget Harga BBM Naik: Biasa Saja

Mereka menilai kenaikan harga BBM tidak mengagetkannya karena sudah seringkali merasakan kenaikan harga BBM.

Editor: Erik S
WARTA KOTA/Henry Lopulalan
(ilustrasi) Sebagian pengendara sepeda motor asal Lamongan, Jawa Timur, tidak terlalu memusingkan kenaikan harga BBM. 

TRIBUNNEWS.COM, LAMONGAN -  Sebagian pengendara sepeda motor asal Lamongan, Jawa Timur, tidak terlalu memusingkan kenaikan harga BBM.

Pemerintah mengumumkan kenaikan harga BBM akan dimulai pukul 14.30 WIB, Sabtu (3/9/2022).

Baca juga: Keresahan Warga Soal Pengumuman Kenaikan BBM: Pemerintah Kok Sukanya Diam-diam

Bahkan di sejumlah SPBU, seperti SPBU Kalikapas dan Basuki Rahmad hanya ada antrian yang wajar, ekornya tak sampai mengular ke jalan raya.

"Biasa saja, meski seharusnya harga BBM tidak," kata seorang pengguna motor nopol S 6514 JBH, Yuli orang di urutan pertama yang menikmati kenaikan harga Pertalite di SPBU Kalikapas, Sabtu (3/9/2022).

Tak hany Yuli, seorang pengendara motor nopol S 6583 JAN bernama Agustin, orang kedua yang ada di belakang Yuli juga mengungkapkan hal yang sama.

" Biasa saja," katanya saat ditanya Surya.co.id usai mengisi di SPBU, Sabtu (3/9/2022).

Mereka menilai kenaikan harga BBM tidak mengagetkannya karena sudah seringkali merasakan kenaikan harga BBM.

Seperti Didik pengguna sepeda motor nopol S 5702 MP, saat mengisi bersamaan jam pengumuman naiknya harga BBM dinilainya sebagai suatu yang biasa.

Baginya, yang terpenting stok BBM tidak sampai kosong. Sebab yang susah adalah, ketika harga dinaikkan, tapi BBM langka.

Baca juga: Harga BBM Naik, Din Syamsuddin: Rezim Jokowi Tidak Pro Rakyat!

"Wis biasa, yang penting persediaan BBM tidak langka," kata Didik.

Sementara itu, pantauan di lapangan, 2 SPBU yang ada di dalam kota Lamongan, yaitu SPBU Kalikapas dan SPBU Jalan Basuki Rahmat nampak didominasi oleh kendaraan yang akan mengisi BBM.

Mereka sudah antre namun, tidak semuanya bisa menikmati harga lama. Bahkan diantara mereka ada yang tidak tahu kalau BBM, jenis Pertamax, Pertalite dan Solar naik.

"Kebetulan saja, pas ngisi harga sudah naik," kata Fauzan.

Sementara diantaranya ada yang sengaja antre begitu tahu pengumuman tentang kenaikan harga oleh presiden bersama jajaran menterinya.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jatim
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved