Diguyur Hujan Deras 9 Jam, Banjir dan Longsor Hantam Ponorogo, Telaga Ngebel Tak Bisa Dilalui

Banjir terjadi setelah hujan deras mengguyur Kecamatan Ngebel dan Kecamatan Sooko hampir seharian mulai pukul 10.00 WIB pagi hingga pukul 19.00 WIB.

istimewa/dok bppd Kabupaten Ponorogo
Banjir terjadi setelah hujan deras mengguyur Kecamatan Ngebel dan Kecamatan Sooko hampir seharian mulai pukul 10.00 WIB pagi hingga pukul 19.00 WIB. 

TRIBUNNEWS.COM, PONOROGO - Banjir dan longsor terjadi di Kabupaten Ponorogo pada Jumat (21/10/2022).

Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Ponorogo melaporkan banjir terjadi setelah hujan deras mengguyur Kecamatan Ngebel dan Kecamatan Sooko hampir seharian mulai pukul 10.00 WIB pagi hingga pukul 19.00 WIB.

Banjir berdampak pada 10 KK, 29 orang yang terpaksa mengungsi di Masjid Agung Kabupaten Ponorogo.

Baca juga: Lomba Kostum Nasional Miss Grand International 2022, Perwakilan Indonesia Pakai Tema Reog Ponorogo 

Tinggi Muka Air (TMA) saat kejadian tercatat hingga 70 sentimeter.

"Banjir dilaporkan telah surut pada Sabtu (22/10) pukul 02.00 WIB dini hari," ujar Abdul Muhari, Ph.D, Plt. Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB dalam keterangan yang diterima Tribunnews.com,

Meski beberapa pengungsi telah kembali ke rumah masing-masing, BPBD setempat mencatat kebutuhan mendesak saat ini untuk pengungsi yang masih bertahan adalah perlengkapan tidur, makanan siap saji, dan obat-obatan untuk warga mengungsi.

Selain banjir, longsor juga melanda wilayah tersebut tepatnya di Jalan Lingkar Telaga Ngebel Dukuh Nglingi, Desa Ngebel, Kecamatan Ngebel.

Baca juga: Pasangan Mesum di Kebun Teh Kemuning Belum Terungkap, Ada Lagi Pasangan Mesum di Telaga Ngebel

Akibatnya, jalur sisi utara menutup jalan utama Telaga Ngebel dan tidak bisa dilalui kendaraan.

Sementara itu, jalur utama dari Kecamatan Dolopo ke Kecamatan Ngebel sebagian tertutup material longsor.

Jalan hanya bisa dilalui oleh kendaraan roda dua.

Banjir dan longsor terjadi di Kabupaten Ponorogo pada Jumat (21/10/2022).
Banjir dan longsor terjadi di Kabupaten Ponorogo pada Jumat (21/10/2022). (istimewa/dok bnnp)

Tidak ada korban jiwa akibat kejadian longsor.

BPBD Kabupaten Ponorogo segera melakukan pembersihan material banjir dan tanah longsor bersama warga, TNI/Polri, Pemerintah Desa, dan BANSER.

Namun, Tim Gabungan masih membutuhkan bantuan tangki air dan alat semprot untuk pembersihan material longsoran di jalur Lingkar Telaga Ngebel.

Bencana Hidrometeorologi Diprediksi Masih Terjadi di Sejumlah Daerah di Jawa Timur
Dalam satu minggu ke belakang, bencana hidrometeorologi yang didominasi kejadian banjir juga melanda wilayah lainnya di Provinsi Jawa Timur.

Halaman
12
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved