Inilah Proses Terjadinya Hujan Buatan untuk Atasi Kebakaran Hutan dan Lahan

Untuk mengatasi kebakaran hutan, pemerintah akan membuat hujan buatan. Inilah proses terjadinya.

Inilah Proses Terjadinya Hujan Buatan untuk Atasi Kebakaran Hutan dan Lahan
(TRIBUNKALTIM/NEVRIANTO HARDI PRASETYO)
Asap membumbung dari kawasan lahan di kawan Sungai Siring dipantau dari Desa Pampang, Kecamatan Samarinda Utara, Minggu (15/9/2019). Kebakaran diduga pembakaran lahan sekitar 1 KM dari Runway Bandara APT Pranoto disayangkan karena mengakibatkan penerbangan terganggu. Selain itu, kebakaran lahan tidak ditangani dengan serius oleh pihak berwenang. 

Untuk mengatasi kebakaran hutan, pemerintah akan membuat hujan buatan. Inilah proses terjadinya.

TRIBUNNEWS.COM - Kebakaran hutan dan lahan terjadi di sejumlah wilayah Indonesia.

Hingga Senin (16/9/2019), Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) menemukan, ada 2.862 titik api di seluruh Indonesia.

Dikutip dari Kompas.com, berdasarkan data terakhir dari Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG), terdeteksi asap di wilayah Riau, Jambi, Sumatera Selatan, Sumatera Barat, Kepulauan Riau, Kalimantan Barat.

Kemudian, di Kalimantan Tengah, Kalimantan Selatan, Kalimantan Timur, Kalimantan Utara, Semenanjung Malaysia, Serawak Malaysia, dan Singapura.

Baca: Polri Tegaskan Kebakaran Hutan dan Lahan Paling Banyak Disebabkan Faktor Manusia

Baca: Ini yang Terjadi Pada Tubuh Saat Menghirup Asap Kebakaran Hutan

Pencemaran udara akibat kebakaran hutan dan lahan di Kota Palangkaraya berada pada level berbahaya, Minggu (15/9/2019).
Pencemaran udara akibat kebakaran hutan dan lahan di Kota Palangkaraya berada pada level berbahaya, Minggu (15/9/2019). (Istimewa)

Dampak kebakaran hutan dan lahan pun semakin meluas sebab masih banyak titik api yang belum berhasil dipadamkan.

Hal ini membuat pemerintah terutama lembaga terkait untuk membuat hujan buatan untuk mengatasi kebakaran hutan dan lahan.

Di antaranya Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT).

Lewat akun Twitter resminya, BPPT mengatakan, sedang melakukan penyemaian awan setiap hari di Riau dan Sumatera Selatan untuk mengatasi hutan dan lahan.

Sementara itu, BPPT juga akan memulai membuat hujan buatan untuk wilayah Kalimantan.

Halaman
1234
Penulis: Sri Juliati
Editor: Gigih
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved