Berita Viral

Sejumlah Klien Ngaku Dilecehkan Doktor Psikologi, Ini Cara Kenali Permintaan Tak Wajar saat Terapi

Sejumlah orang yang mengaku menjadi korban Doktor Psikologi DS bermunculan. Psikolog sebutkan cara untuk mengenali permintaan tak wajar saat terapi.

Sejumlah Klien Ngaku Dilecehkan Doktor Psikologi, Ini Cara Kenali Permintaan Tak Wajar saat Terapi
Instagram @RevinaVT
Sejumlah orang yang mengaku menjadi korban Doktor Psikologi DS bermunculan. Psikolog sebutkan cara untuk menghindari pelecehan seksual dan cara mengenali permintaan tak wajar saat terapi. 

TRIBUNNEWS.COM - Seseorang yang mengaku Doktor Psikologi, berinisial DS, semakin ramai diperbincangkan masyarakat.

Diketahui, DS mulai menjadi sorotan publik setelah selebgram Revina VT mengungkapkan kejanggalaan yang ia temukan saat akan memenuhi ajakan DS untuk berkolaborasi membuat sebuah konten Youtube.

Sebelum memenuhi tawaran DS, Revina sempat menelusuri nama DS dalam daftar tenaga medis di Sistem Informasi Keanggotaan (SIK) Himpunan Psikologi Indonesia (HIMPSI) namun ia tak menemukannya.

Kemudian sejumlah orang bermunculan mengaku menjadi korban pelecehan seksual yang dilakukan DS.

Seperti yang ada dalam unggahan akun Instagram pribadi selebgram Revina VT, @revinavt, seorang korban menunjukkan isi pesan DS yang mengajaknya melakukan terapi di kamar hotel.

Korban DS
Dalam unggahan akun Instagram pribadi selebgram Revina VT, @revinavt, seorang korban menunjukkan isi pesan DS yang mengajaknya melakukan terapi di kamar hotel.

Menanggapi hal itu, Psikolog di Yayasan Praktek Psikolog Indonesia, Adib Setiawan, S.Psi., M.Psi., menyebutkan seorang psikolog tak mungkin mengajak kliennya melakukan terapi di kamar hotel.

"Buat masyarakat, yang paling penting dipahami adalah terapi pasti di tempat praktek, bukan di hotel karena hotel rentan," kata Adib saat dihubungi Tribunnews.com, Senin (17/2/2020) pagi.

Menurut Adib, hal ini juga dapat menjadi patokan untuk menghindari pelecehan seksual.

"Untuk menghindari pelecehan, pastikan terapi tidak di hotel," kata Adib.

Selain itu, untuk menghindari pelecehan, seseorang dapat memberitahu dari awal bahwa dirinya tidak ingin ada sentuhan selama terapi berjalan.

Baca: VIRAL Doktor Psikologi DS Diduga Lakukan Pelecehan Seksual, Begini Cara Pilih Psikolog yang Tepat

Halaman
1234
Penulis: Widyadewi Metta Adya Irani
Editor: Miftah
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved