Virus Corona

Mungkinkah Corona Menjadi Virus Musiman? Ini Kata Ilmuwan

Covid-19 memiliki karakteristik yang cukup mirip dengan penyakit gangguan pernapasan lainnya, seperti selesma (common cold) dan influenza.

Mungkinkah Corona Menjadi Virus Musiman? Ini Kata Ilmuwan
TRIBUN KALTIM/NEVRI
MASKER dan DISINFEKTAN LARIS-Apoteker melayani warga beli cairan disinfektan, maupun warga yang mencari masker , nyatanya stok masker habis dan disinfektan menipis stoknya di Apotek XS Smart Jalan Palang Merah Kecamatan Samarinda Ulu Kalimantan Timur, Selasa (3/3/2020).Selain masker yang harganya melambung dari 3500 sampai 280.000 per kotak kemasan cairan disinfektan juga laris diburu warga demi pencegahan wabah disebabkan virus Corona vid. (TRIBUNKALTIM.co/NEVRIANTO HARDI PRASETYO) 

TRIBUNNEWS.COM - Para ilmuwan mengatakan ada kemungkinan virus corona berpotensi menjadi virus musiman, ketika musim panas datang, infeksi virus ini mungkin juga akan mereda.

Covid-19 memiliki karakteristik yang cukup mirip dengan penyakit gangguan pernapasan lainnya, seperti selesma (common cold) dan influenza.

Proses penyebarannya dapat terjadi melalui kontak fisik dan tetesan pernapasan seperti batuk dan bersin. Virus yang menyerang pernapasan efektif bekerja ketika musim dingin.

Baca: Media Asing Soroti 10 Cara Orang Asia Melawan Virus Corona

Baca: Ruang Isolasi Pasien Corona di RSPI Sulianti Saroso Tak Bisa Lagi Menampung Pasien Baru

Baca: Masker Sitaan dari Para Tersangka Penimbun Bakal Dijual

Menurut Center for Disease Control and Prevention, seperti melansir Time, Senin (2/3/2020), selesma sering terjadi saat musim dingin dan musim semi.

Penyakit influenza paling rawan yang menyerang manusia pada musim gugur dan musim dingin di Amerika, dan kasus flu akan memuncak pada Desember dan Februari.

Faktor yang membuat virus pernapasan jarang bekerja saat musim panas yaitu karena kondisi hangat dan lembab dapat menahan proses penyebaran virus.

"Tetesan pernapasan yang membawa virus tidak dapat bertahan lama di kondisi lembab, dan suhu hangat dapat menurunkan jumlah virus," kata Elizabeth McGraw, direktur The Center for Infectious Disease Dynamics di Pennsylvania State University.

Profeson John Oxford, seorang ahli virologi dari Queen Mary University of London, dilansir dari Telegraph, mengatakan apabila melihat keluarga virus corona lainnya, kemungkinan COVID-19 juga merupakan virus musiman.

Jika benar virus musiman, maka kemungkinan virus akan mereda pada musim semi dan kembali lagi saat musim dingin.

"Harapan saya, musim semi dan musim panas dapat membantu kita untuk melawan virus dan memberikan dampak yang signifikan," ujar Oxford.

Halaman
123
Editor: Sanusi
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved