Breaking News:

Chord Gitar

Chord Gitar dan Lirik Lagu Hymne Guru Ciptaan Sartono, Berikut Sejarah Singkatnya

Peringatan Hari Guru Nasional, biasanya dikumandangkan lagu Hymne Guru, simak chord gitar dan lirik lagu Hymne Guru yang diciptaan oleh Sartono.

Penulis: Adya Ninggar P
Kemdikbud
Logo Hari Guru Nasional 2021 - Peringatan Hari Guru Nasional, biasanya dikumandangkan lagu Hymne Guru, simak chord gitar dan lirik lagu Hymne Guru yang diciptaan oleh Sartono. 

TRIBUNNEWS.COM - Berikut ini chord gitar dan lirik lagu Hymne Guru beserta sejarah singkatnya.

Hari Guru Nasional diperingati pada tanggal 25 November setiap tahunnya.

Peringatan Hari Guru Nasional bersamaan dengan Hari Ulang Tahun (HUT) PGRI yang juga jatuh pada tanggal 25 November.

Saat peringatan Hari Guru Nasional, biasanya dikumandangkan lagu Hymne Guru.

Baca juga: Kumpulan Puisi Guru untuk Peringati Hari Guru Nasional 25 November 2021

Baca juga: LINK Twibbon Hari Guru Nasional 25 November 2021, Berikut Cara Membuat dan Sejarah Singkatnya

Chord Gitar dan Lirik Lagu Hymne Guru:

C                    F               C                G
Terpujilah wahai engkau ibu bapak guru

         C                  F               C            F     C
Namamu akan selalu hidup dalam sanubariku

     G                    C                     G          C
Semua baktimu akan kuukir di dalam hatiku

     G                      C
Sbagai prasasti terima kasihku

        G
Tuk pengabdianmu

     C                     F       C                  G
Engkau sebagai pelita dalam kegelapan

             C          F                            C        F     C
Engkau laksana embun penyejuk dalam kehausan

            C                     F
Engkau patriot pahlawan bangsa

    C              F C
Tanpa tanda jasa

C                    F                C              G
Terpujilah wahai engkau ibu bapak guru

           C                 F              C             F    C
Namamu akan selalu hidup dalam sanubariku

        G                 C                     G          C
Semua baktimu akan kuukir di dalam hatiku

    G                        C
Sbagai prasasti terima kasihku

       G
Tuk pengabdianmu

       C                  F         C                  G
Engkau sebagai pelita dalam kegelapan

            C                       F                C        F     C
Engkau laksana embun penyejuk dalam kehausan

           C                      F
Engkau patriot pahlawan bangsa

    C       F       C
Tanpa tanda jasa

Sejarah Lagu Hymne Guru

Lagu Hymne Guru diciptakan oleh Sartono pada tahun 1980-an.

Awalnya judul asli ‘Hymne Guru' adalah 'Pahlawan Tanpa Tanda Jasa’.

Dikutip dari hai.grid.id, Sartono merupakan mantan guru seni musik yang pernah mengajar di sekolah yayasan swasta di Kota Madiun, Jawa Timur.

Sartono lahir di Madiun pada tanggal 29 Mei tahun 1936.

Sartono tidak pernah mengenyam pendidikan tinggi di bidang musik.

Namun, keahlian Sartono dalam bidang musik cukup menarik dan ia melakukannya secara otodidak.

Pada tahun 1978, Sartono menjadi satu-satunya guru seni musik yang dapat membaca not balok di kota kelahirannya, Madiun.

Kemudian sekitar tahun 1980-an, ia merencanakan untuk membuat sebuah lagu sebagai upaya untuk menghargi para guru karena dinilai sangat berjasa untuk pendidikan di Indonesia.

Setelah itu terciptalah lagu berjudul “Hymne Guru” dengan cara yang sangat unik oleh Sartono.

Dirinya menggubah lagu tersebut dengan cara bersiul sambil mencatat nada yang diciptakan tersebut ke dalam catatan kertas.

Hal tersebut Sartono lakukan karena keterbatasan alat musik yang dimilikinya.

Kecintaannya terhadap musik pun tidak pernah padam walaupun ia memiliki penghasilan yang pas-pasan sebagai guru musik.

Lalu pada tahun 1980, Sartono mengikuti lomba mencipta lagu tentang pendidikan di mana saat itu bertepatan dengan peringatan Hari Pendidikan Nasional.

Sartono pun memenangkan lomba tersebut lewat lagu ciptaannya yang berjudul ‘Hymne Guru’ dan ‘Pahlawan Tanpa Tanda Jasa’.

Ia pun mendapatkan sejumlah uang dan berkesempatan untuk dikirim ke Jepang dalam rangka studi banding dengan guru teladan lainnya.

Setelah itu, Sartono pun diganjar penghargaan dari Mendikbud pada saat itu, Yahya Muhaimin karena perhatian seriusnya terhadap pendidikan serta pengabdiannya sebagai guru.

Seiring waktu berjalan, tepatnya pada tahun 2004, Sartono juga sempat diminta datang ke Aceh pasca bencana Tsunami oleh TNI Angkatan Darat untuk menghibur dan memberi semangat para guru di Aceh.

Selang 11 tahun setelah dirinya pergi ke Aceh, Sartono harus meninggal dunia akibat penyakit komplikasi yang diderita tepatnya pada 1 November 2015 di kota kelahirannya Madiun, Jawa Timur.

(Tribunnews.com/Nadya) (Grid.id/Annisa)

Berita terkait Hari Guru Nasional

Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved