Dedeh Erawati Hadapi Tiga Tantangan Ini Sebelum Sabet Emas Kejuaraan Dunia Masters Atletik 2018

Dedeh Erawati mesti mengelilingi berbagai kota di Indonesia untuk penyuluhan relawan dan pawai obor Asian Games 2018.

Dedeh Erawati Hadapi Tiga Tantangan Ini Sebelum Sabet Emas Kejuaraan Dunia Masters Atletik 2018
Bola/Persiana Galih
Pelari gawang putri Indonesia, Dedeh Erawati merayakan keberhasilannya mendapat medali emas pada nomor 100 meter lari gawang Kejuaraan Dunia Masters Atletik 2018 di Malaga, Spanyol, Sabtu (15/9/2018) petang waktu setempat. 

TRIBUNNEWS.COM - Pelari gawang Indonesia, Dedeh Erawati berhasil mendapatkan medali emas Kejuaraan Dunia Masters Atletik 2018 di Malaga, Spanyol, Sabtu (15/9/2018) petang waktu setempat, lewat nomor 100 meter lari gawang (kategori usia 35-39 tahun).

Tetapi, tahukan Anda, bahwa ia melalui tiga kendala besar sebelum bisa meraih prestasi tersebut? 

Fahmy Fachrezzy terlihat tak tenang sejak dua hari sebelum perlombaan 100 meter lari gawang Kejuaraan Dunia Masters Atletik 2018.

Setiap malam, ia menjelajahi berbagai lagu dalam aplikasi musik Spotify, untuk menenangkan pikirannya.

Pantas jika pelatih Dedeh Erawati itu cemas.

Baca: Sprinter Putri Indonesia Dedeh Erawati Sabet Emas Kejuaraan Dunia Masters Atletik 2018

Fahmy Fachrezzy, pelatih pelari gawang putri Indonesia, Dedeh Erawati di Stadion Carranque, Malaga, Spanyol, Sabtu (15/9/2018).
Fahmy Fachrezzy, pelatih pelari gawang putri Indonesia, Dedeh Erawati di Stadion Carranque, Malaga, Spanyol, Sabtu (15/9/2018). (Bola/Persiana Galih)

Ia menyadari bahwa atletnya tidak menempuh persiapan maksimal sebelum terjun pada Kejuaraan Dunia Masters Atletik 2018.

Masa persiapan Dedeh Erawati menjelang Kejuaraan Dunia Masters Atletik 2018 berantakan setelah ia memenuhi berbagai agenda dalam dua sampai tiga bulan ke belakang.

Selama itu, Dedeh Erawati mesti mengelilingi berbagai kota di Indonesia untuk penyuluhan relawan dan pawai obor Asian Games 2018.

Baca: Dedeh Erawati Melaju ke Final Nomor 100 Meter Lari Gawang Kejuaraan Dunia Masters 2018

Maklum, selain seorang atlet, ia pun merupakan pegawai negeri sipil (PNS) Provinsi DKI Jakarta dan tokoh olahraga Indonesia dengan statusnya sebagai olimpian.

"Selain itu, dalam dua sampai tiga bulan terakhir pun Dedeh disibukkan sebagai pembawa acara sebuah program olahraga di salah satu stasiun televisi di Indonesia," kata Fahmy Fachrezzy kepada Bolasport.com di Malaga, Sabtu (15/9/2018).

Halaman
123
Editor: Sapto Nugroho
Sumber: BolaSport.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved