Ketum PP PGSI Temui Kemenpora Bahas SEA Games 2019 dan Pra PON

Imam Nahrawi menerima kunjungan Ketua Umum Pengurus Pusat Persatuan Gulat Seluruh indonesia (PP PGSI) 2018-2022, Trimedya Panjaitan

Ketum PP PGSI Temui Kemenpora Bahas SEA Games 2019 dan Pra PON
ist
Pengurus PP PGSI dipimpin oleh Ketumnya, Trimedya Panjaitan Temui Kemenpora Bahas SEA Games 2019 dan Pra PON 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Menpora Imam Nahrawi menerima kunjungan Ketua Umum Pengurus Pusat Persatuan Gulat Seluruh indonesia (PP PGSI) 2018-2022, Trimedya Panjaitan, Rabu (31/7/2019) malam di kediamannya di Widya Chandra, Jakarta Pusat.

Imam Nahrawi menyambut baik langkah-langkah yang ditempuh Trimedya Panjaitan dalam mengembangkan dan memajukan prestasi olahraga gulat selama kepemimpinannya.

Ketum PP PGSI Temui Kemenpora
Ketum PP PGSI Temui Kemenpora Bahas SEA Games 2019 dan Pra PON

"Termasuk penampilan para pegulat terbaik nasional di SEA Games Filipina nanti. Kalau pimpinan PP PGSI optimistis, tentunya tidak ada alasan kita juga untuk tidak optimistis," demikian antara lain disampaikan Menpora Imam Nahrawi seusai pertemuan hampir dua jam itu.

Menurut rencana, menyambut SEA Games 2019 ini, PP PGSI akan menerjunkan sembilan atletnya dari kelas-kelas yang potensial mendulang medali. Sebenarnya, ada 14 kelas yang dipentaskan di SEA Games 2019 ini.

Ketum PP PGSI Temui Kemenpora Bahas SEA Games 2019
Ketum PP PGSI Temui Kemenpora Bahas SEA Games 2019 dan Pra PON

Namun, PP PGSI memutuskan untuk hanya mengomentisikan atletnya di kelas-kelas yang diperhitungkan bisa bersaing dalam perebutan medali.

"Persaingan merebut medali tentunya berat, tetapi kita percaya dengan motivasi dan semangat juang yang luar biasa, para pegulat terbaik kita akan berjuang keras untuk mengharumkan nama bangsa dan negara," ungkap Trimedya Panjaitan yang pada kesempatan ini didampingi oleh Sekjen DR. Mohammad Amir, Kabid Binpres Gusti Randa, Wakil Kabid Sarpras Yahya Madjid, Wakil Kabid Organisasi Diarson Lubis, dan Wakil Bendahara Rusmiati.

Sehubungan dengan rencana pengiriman pegulat ke SEA Games 2019 ini, PP PGSI akan mulai melakukan pemanggilan untuk mengikuti tes fisik. Ada sembilan pegulat yang akan mengikuti tes fisik yang akan dilakukan di Jakarta pada 13 Agustus mendatang.

Mereka adalah Hasan Sidik (Jatim/60 kg), Arief Suro Dinoyo (Kaltim/63 kg), M.Aliansyah (Jatim/72 kg), Supriono (Jatim/77 kg), Zainal Abidin (Kaltim/57 kg), Hamka (Kaltim/65 kg), Shintia Eka Arfendia (Jatim/50 kg), Mutiara Ayuningtyas (Jatim/55 kg), Dewi Atiya (Jabar/62 kg).

"Setelah mengikuti tes fisik, mereka akan kami kembalikan ke daerahnya masing-masing," ungkap Gusti Randa, kabid binpres.

Pemanggilan ke pelatnas tentunya akan dilakukan menyusul hasil tes fisik masing-masing.

Trimedya Panjaitan juga menyampaikan rencana pergelaran pra PON gulat yang dijadwalkan 30 Oktober hingga 3 November 2019 di GOR Bulungan, Jaksel. "Kami memberikan kepercayaan kepada Pengprov PGSI DKI Jakarta sebagai pelaksana event pra PON yang tentunya sudah ditunggu-tunggu seluruh daerah ini," kata Trimedya Panjaitan.

Pertemuan antara Trimedya Panjaitan dan jajarannya dari PP PGSI tersaji penuh keakraban, cair dan guyub.

Trimedya, yang pada pileg 2019 ini kembali terpilih sebagai anggota DPR untuk keempat kalinya, pada kesempatan itu juga mengapresiasi pernyataan Menpora Imam Nahrawi yang mendukung pengembangan olahraga gulat.

"Kami ada dana-dana yang dialokasikan untuk kursus-kursus pelatih, wasit, misalnya," kata Imam Nahrawi.

Editor: Toni Bramantoro
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved