Rusia Dijatuhi Sanksi Empat Tahun oleh WADA, LADI Intensifkan Kegiatan Anti-Doping

Rusia dikenai sanksi larangan empat tahun berpartisipasi di semua kompetisi olahraga oleh Badan Anti Doping Dunia (World Anti-Doping Agency).

Rusia Dijatuhi Sanksi Empat Tahun oleh WADA, LADI Intensifkan Kegiatan Anti-Doping
Koresponden Tribunnews.com/Richard Susilo
Kantor Badan Anti Doping Dunia. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Rusia dikenai sanksi larangan empat tahun berpartisipasi di semua kompetisi olahraga oleh Badan Anti Doping Dunia (World Anti-Doping Agency).

Sanksi diputuskan dari pertemuan komite eksekutif WADA di Laussane, Swiss, Senin (9/12/2019), yang tentu saja disambar media-media barat.

Dengan sanksi itu, berarti bendera Rusia dan lagu kebangsaan mereka tidak dapat dikibarkan dan diperdengarkan di sejumlah event akbar internasional beberapa tahun mendatang. Termasuk Olmpiade 2020 di Tokyo, Paralympic 2020 Tokyo, dan Piala Dunia Sepak bola 2022 di Qatar.

Kendati demikian sanksi berat dari WADA tersebut tidak secara otomatis mematikan 'karir' dari seluruh atlet Rusia. Atlet Rusia yang belum tercederai dan tersentuh skandal doping tersebut masih dapat menunjukkan kemampuannya dengan bendera netral.

Sanksi empat tahun oleh WADA ini sangat memukul negara adidaya tersebut. Perdana Menteri Rusia, Dmitry Medvedev, melukiskan sanksi itu sebagai bagian dari proses menghancurkan keolahragaan mereka.

Presiden Rusia, Vladimir Putin, berencana mengajukan banding ke CAS, Badan Arbitrase Internasional (Court of Arbitration for Sport). WADA mempersilakan Rusada, badan anti-doping Rusia, mengajukan banding dalam waktu 21 hari setelah sanksi dijatuhkan.

Sir Craig Reedie, Presiden WADA, menyebutkan bahwa jatuhnya sanksi tidak bisa dielakan karena ketidakseriusan Rusia dalam meredam pemakaian doping secara terstruktur, sistematis dan massif (TSM).

Pemakaian doping oleh sebagian besar atlet Rusia dilakukan atas sepengetahuan negara, tak terkecuali Rusada, yang mestinya menggelorakan semangat anti-doping.

Sebanyak 168 atlet Rusia berkompetisi di bawah bendera netral pada Olimpiade Musim Dingin 2018 di Pyeongchang, setelah Rusia dikenai sanksi dari keikutsertaan mereka di Olimpiade Musim Dingin 2014 di Sochi, di mana Rusia sebagai tuan rumah meraih 33 medali, 13 di antaranya medali emas.

Komite Olimpiade Internasional (IOC) disebutkan mendukung penuh keputusan WADA.

Halaman
12
Editor: Toni Bramantoro
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved