Olimpiade Tokyo 2020

Jelang Olimpiade Tokyo 2020, Cerita Susy Susanti Saat Jadi Penyumbang Emas Pertama Bagi Indonesia

Susy Susanti bercerita mengenai perjalannya saat menjadi atlet pertama yang menyumbang medali emas bagi Indonesia di ajang Olimpiade.

Jelang Olimpiade Tokyo 2020, Cerita Susy Susanti Saat Jadi Penyumbang Emas Pertama Bagi Indonesia
badmintonindonesia.org
Jelang Olimpiade Tokyo 2020: Cerita Susy Susanti Saat Jadi Penyumbang Emas Pertama Bagi Indonesia 

TRIBUNNEWS.COM - Mantan atlet bulu tangkis Indonesia, Susy Susanti, bercerita mengenai perjalananya saat menjadi atlet pertama yang menyumbang medali emas bagi Indonesia di ajang Olimpiade.

Susy Susanti, salah satu legenda hidup perbulu tangkisan Indonesia, membeberkan cerita bagaimana dirinya bisa meraih medali Emas untuk pertama kalinya bagi Indonesia di ajang Olimpiade Barcelona 1992 lalu.

Saat itu di partai final, Susy mampu mengalahkan wakil Korea Selatan, Bang Soo Hyun, dengan skor 2-11, 11-5, 11-3.

Baca: Sesaat Lagi Pukul 15.00 WIB Live Streaming Final Putra Badminton Indonesia vs Malaysia

Baca: Live Streaming Final Putra Badminton Asia Team 2020, Indonesia vs Malaysia, Live Mola TV Gratis

mantan altet yang kini menjadi Kepala Bidang pembunaan Prestasi di Persatuan Bulu Tangkis Indonesia (PBSI) ini sempat merasa heran karena di game pertama dirinya dikalahkan oleh Bang.

Pada saat itu Susy kesulitan berpikir sebab, di masa itu pelatih dilarang mendampingi di pinggir lapangan.

"Jngankan mendampingi, kalau teriak saja dari bangku penonton, bisa disuruh keluar stadion. Jadi benar-benar harus berpikir sendiri."

"Lalu saya coba, dan akhirnya bisa ke game ketiga. Dari sini saya mulai yakin, saya lebih unggul fisiknya, dia nggak pernah menang lawan saya kalau rubber game. Ibaratnya saya ini mesin diesel, makin lama, makin panas," terang Susy dilansir BadmintonIndonesia.org.

Setelah mampu meraih kemenangan dan mendapatkan emas, hal pertama yang dirasakan oleh Susy adalah bebannya selama enam tahun persiapan Olimpiade serasa hilang.

Susy Susanti, Kepala Bidang Pembinaan dan Prestasi PBSI saat diwawancarai seusai jumpa pers Kejurnas PBSI 2018 di Hotel Santika, Kelapa Gading, Jakarta, Senin (17/12/2018). Tribunnews/Abdul Majid
Susy Susanti, Kepala Bidang Pembinaan dan Prestasi PBSI saat diwawancarai seusai jumpa pers Kejurnas PBSI 2018 di Hotel Santika, Kelapa Gading, Jakarta, Senin (17/12/2018). Tribunnews/Abdul Majid (tribunnews.com/abdul majid)

"Saya kalau juara nggak pernah selebrasi, rasanya di olimpiade itu pertama kalinya saya juara langsung teriak."

"Rasanya beban saya, tanggungjawab saya, lepas semua. Bayangkan pressure-nya, semua orang yang ketemu saya sebelum olimpiade selalu bilang, Susy harus juara, ya!" ungkap Susy.

Halaman
12
Penulis: Atreyu Haikal Rafsanjani
Editor: Husein Sanusi
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved