Olimpiade Tokyo 2020

Australia dan Kanada Ancam Tak Kirim Atlet ke Olimpiade Tokyo 2020, Desak Penundaan hingga 2021

Australia dan Kanada menebar ancaman dalam keikutsertaan Olimpiade Tokyo 2020 di Jepang secara bersamaan pada Senin (23/3/2020).

Australia dan Kanada Ancam Tak Kirim Atlet ke Olimpiade Tokyo 2020, Desak Penundaan hingga 2021
Olimpiade Tokyo 2020
Australia dan Kanada Ancam Tak Kirim Atlet ke Olimpiade Tokyo 2020, Desak Penundaan hingga 2021 

TRIBUNNEWS.COM - Australia dan Kanada menebar ancaman dalam keikutsertaan Olimpiade Tokyo 2020 di Jepang secara bersamaan pada Senin (23/3/2020).

Diberitakan oleh The Star, Australia dan Kanada berharap Komite Olimpiade Internasional (IOC) menunda pelaksanaan gelaran multi-event empat tahunan ini menjadi 2021 musim panas mendatang.

Hal ini tak lepas dari pandemi globar virus corona di berbagai penjuru dunia, yang mengakibatkan terhambatnya para atlet untuk berlatih hingga tak maksimal jelang empat bulan Olimpiade Tokyo 2020 seperti yang sebelumnya direncanakan.

Baca: Australia Berencana Mundur dari Olimpiade Tokyo 2020, Tunggu Keputusan IOC dan Perkembangan Terkini

Baca: Akibat Pandemi Corona, Jepang Berencana Tunda Olimpiade Tokyo 2020

Kepala Eksekutif Komite Olimpiade Australia (AOC), Matt Carrol telah membuat keputusan tanpa menunggu saran dari Komite Olimpiade Internasional karena perubahan keadaan pandemi virus corona dalam beberapa hari terakhir.

"AOC (Dewan Eksekutif) dengan suara bulat sepakat bahwa tim Australia tidak dapat berkumpul dalam keadaan yang berubah di dalam dan luar negeri."

"AOC percaya atlet kita sekarang perlu memperioritaskan kesehatan mereka sendiri dan orang-orang disekitar mereka, dan untuk dapat kembali ke keluarga, dalam diskusi dengen federasi nasional mereka," tulis pernyataan yang dikeluarkan Komite Australia.

Sementara Kanada, Komite Olimpiade dan Paralimpik tidak akan mengirimkan atlet mereka ke Olimpiade Tokyo 2020 jika berjalan sesuai rencana.

Kepala Komunikasi untuk Komite Paralimpik Kanada, Martin Richad mengatakan, Kanada mengawasi keputusan IOC sejak Minggu kemarin tentang penundaan gelaran empat tahunan ini dan memutuskan untuk mundur ketika tidak ada perubahan.

"Dunia sedang menghadapi krisis dan ini lebih penting daripada acara olahraga lainnya."

"Kami memutuskan itu adalh hal yang benar untuk dilakukan," kata Richard kepada Reuters dari Ottawa, dilansir The Star.

Halaman
123
Penulis: Muhammad Nursina Rasyidin
Editor: Facundo Chrysnha Pradipha
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved