Breaking News:

MotoGP

Kisah Valentino Rossi Sempat Buat Keputusan Tak Waras Hengkang dari Honda

Valentino Rossi menceritakan bagaimana dirinya sempat membuat keputusan yang tergolong tak waras, memilih hengkang dari Honda dan bergabung ke Yamaha.

TRIBUN PONTIANAK/TRIBUN PONTIANAK/ANESH VIDUKA
ILUSTRASI Valentino Rossi menceritakan bagaimana dirinya sempat membuat keputusan yang tergolong tak waras, memilih hengkang dari Honda dan bergabung ke Yamaha. 

TRIBUNNEWS.COM - Valentino Rossi menceritakan bagaimana dirinya sempat membuat keputusan yang tergolong tak waras.

Keputusan yang dimaksud oleh Valentino Rossi ialah, hengkang dari Honda dan justru memilih bergabung dengan Yamaha.

Tepatnya keputusan Rossi untuk berpisah kasih dengan Honda terjadi di tahun 2004.

Para Rider saat bertarung menjadi juara  pada balapan Moto GP di Sirkuit Sepang, Malaysia, Minggu (25/10/2015). Pada balapan tersebut, Dani Pedrosa berhasil keluar sebagai juara dan  di susul oleh Jorge Lorenzo pada podium kedua, serta podium tiga berhasil di menangi oleh Valentino Rossi. dalam balapan tersebut sempat terjadi duel sengit antara Valentino Rossi dan Marc Marquez, yang mengakibatkan Marquez terjatuh. TRIBUN PONTIANAK/ANESH VIDUKA
Para Rider saat bertarung menjadi juara pada balapan Moto GP di Sirkuit Sepang, Malaysia, Minggu (25/10/2015). Pada balapan tersebut, Dani Pedrosa berhasil keluar sebagai juara dan di susul oleh Jorge Lorenzo pada podium kedua, serta podium tiga berhasil di menangi oleh Valentino Rossi. dalam balapan tersebut sempat terjadi duel sengit antara Valentino Rossi dan Marc Marquez, yang mengakibatkan Marquez terjatuh. TRIBUN PONTIANAK/ANESH VIDUKA (TRIBUN PONTIANAK/TRIBUN PONTIANAK/ANESH VIDUKA)

Baca: Lockdown Buat Valentino Rossi Berpikir Santai Mengenai Rencana Pensiun

Baca: Sekalipun Gabung Yamaha Petronas, Valentino Rossi Diprediksi Gagal di MotoGP 2021

Padahal secara catatan, The Doctor memiliki rasio kemenangan yang bagus kala membela panji tim oranye.

Terhitung sejak tahun 2000 hingga 2003, Rossi mampu menggransi 3 gelar juara dunia dan satu posisi runner-up.

"Pada tahun-tahun tersebut, banyak orang yang mengatakan bahwa saya mampu menjadi jawara berkat Honda," terangnya, seperti yang dilansir dari laman Corsedimoto.

Rossi pun mengakui bahwa keputusannya untuk hengkang saat itu adalah hal yang termasuk tak waras alias gila.

"Itu adalah kepuasan yang pernah saya lakukan ketika memutuskan untuk transisi membela Yamaha,"

"Jujur saya katakan bahwa itu adalah hal yang gila," terang pembalap asal Tavullia, Italia.

Rossi pun mengibaratkan kepindahannya ke Yamaha layaknya kasus Lewis Hemilton yang hengkang dari Mercedes ke McLaren.

Para Rider saat bertarung menjadi juara  pada balapan Moto GP di Sirkuit Sepang, malaysia, Minggu(25/10/2015). Pada balapan tersebut, Dani Pedrosa berhasil keluar sebagai juara dan  di susul oleh Jorge Lorenzo pada podium kedua, serta podium tiga berhasil di menangi oleh Valentino Rossi. dalam balapan tersebut sempat terjadi duel sengit antara Valentino Rossi dan Marc Marquez, yang mengakibatkan Marquez terjatuh. TRIBUN PONTIANAK / ANESH VIDUKA
Para Rider saat bertarung menjadi juara pada balapan Moto GP di Sirkuit Sepang, malaysia, Minggu(25/10/2015). Pada balapan tersebut, Dani Pedrosa berhasil keluar sebagai juara dan di susul oleh Jorge Lorenzo pada podium kedua, serta podium tiga berhasil di menangi oleh Valentino Rossi. dalam balapan tersebut sempat terjadi duel sengit antara Valentino Rossi dan Marc Marquez, yang mengakibatkan Marquez terjatuh. TRIBUN PONTIANAK / ANESH VIDUKA (TRIBUN PONTIANAK/TRIBUN PONTIANAK/ANESH VIDUKA)
Halaman
123
Penulis: Drajat Sugiri
Editor: Gigih
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved