Breaking News:

Olimpiade 2021

Gara-gara Bikin Lelucon Terkait Holocaust pada 1998, Sutradara Upacara Pembukaan Olimpiade Dipecat

Pembukaan Olimpiade tinggal satu hari lagi. Namun, sutradara untuk upacara pembukaan Olimpiade Tokyo 2020 dipecat.

Richard Susilo
Papan promosi Olimpiade Jepang di Tokyo yang akan dibuka 23 Juli 2021 

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO- Pembukaan Olimpiade tinggal satu hari lagi. Namun, sutradara untuk upacara pembukaan Olimpiade Tokyo 2020 dipecat. Gara-garanya, karena lelucon Holocaust yang dibuatnya pada tahun 1998.

Sutradara upacara pembukaan Tokyo 2020 bernama Kentaro Kobayashi telah dipecat setelah sebuah rekaman memperlihatkan dia membuat lelucon terkait Holocaust.

Menjelang Olimpiade dibuka secara resmi di ibu kota Jepang, pria di balik upacara tersebut mengakui bahwa dia telah membuat komentar pada tahun 1998 yang "berusaha menarik perhatian orang secara dangkal karena saya tidak bisa membuat orang tertawa seperti yang saya harapkan," katanya dikutip dari stadiumastro.

Kobayashi adalah seorang komedian pada saat itu dan komentarnya muncul dalam sebuah sandiwara.

Dia mengatakan pada hari Kamis, menurut surat kabar Yomiuri: "Saya mengerti bahwa pilihan kata-kata bodoh saya pada saat itu salah, dan saya menyesalinya. Saya meminta maaf kepada mereka yang merasa tidak nyaman. Saya minta maaf," katanya.

Komite Olimpiade Internasional mengkonfirmasi pemecatannya, dengan menyatakan: "Anggota tim kreatif upacara pembukaan Olimpiade Tokyo 2020 Kentaro Kobayashi diberhentikan dari jabatannya setelah lelucon yang dia buat di masa lalu tentang peristiwa sejarah yang menyakitkan terungkap. Setelah ini, Tokyo Panitia penyelenggara 2020 membebaskan Mr Kobayashi dari perannya sebagai anggota tim.

"Dalam waktu singkat yang tersisa sebelum upacara pembukaan, kami menyampaikan permintaan maaf kami yang teramat dalam atas segala pelanggaran dan kesedihan yang mungkin ditimbulkan oleh masalah ini kepada banyak orang yang terlibat dalam Olimpiade, serta kepada warga Jepang dan dunia."

Holocaust yang dipimpin Nazi menyaksikan sekitar enam juta orang Yahudi dibunuh selama Perang Dunia Kedua.

Pemecatannya menimbulkan pertanyaan tentang bagaimana upacara sekarang akan berlangsung. Itu sudah diatur untuk melanjutkan di depan stadion yang hampir kosong, dengan penggemar dilarang menghadiri acara Olimpiade di Tokyo karena kekhawatiran COVID-19.

Seiko Hashimoto, presiden panitia penyelenggara, mengatakan pada konferensi pers: "Bagaimana kami akan menangani upacara saat ini sedang dibahas."

Ditanya apakah pengunduran diri dapat membayangi Olimpiade, Hashimoto berkata: "Karena COVID, masyarakat bersatu. Bagaimana kita akan membawa solidaritas kepada masyarakat? Kita harus meninjau kembali pesan yang ingin disampaikan kepada dunia.

“Ya, kami menghadapi banyak tantangan saat ini. Mungkin itulah alasan mengapa insiden negatif ini akan berdampak pada pesan yang ingin kami sampaikan kepada dunia. Nilai Tokyo 2020 masih menarik dan kami ingin mengirimkan pesan kami ke seluruh dunia. dunia."

Berbicara sebelum rekaman yang merusak itu muncul, presiden IOC Thomas Bach mengatakan upacara pembukaan akan menjadi "momen kegembiraan dan kelegaan, khususnya kegembiraan bagi para atlet".

Dia mengatakan kelegaan akan datang "karena jalan menuju upacara pembukaan ini bukan yang termudah".

Bach menambahkan: "Ada pepatah bahwa jika Anda merasa lega seperti ini, ada batu yang jatuh dari hati Anda, jadi jika Anda mendengar beberapa batu jatuh maka mungkin itu berasal dari hati saya."

Penulis: Muhammad Barir
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved