Breaking News:

Olimpiade 2021

Atlet Putri Korea Dihujat karena Berambut Pendek, Padahal Raih 3 Medali Emas di Olimpiade 2021

Atlet panahan putri Korea Selatan di Olimpiade Tokyo 2021, An San, dihujat para pria negaranya karena berambut pendek.

Yonhap News
An San, atlet putri panahan Korea Selatan, memamerkan medali emasnya saat memenangkan sektor individu pada Jumat (30/7/2021), di Olimpiade Tokyo 2021. 

TRIBUNNEWS.COM - Atlet panahan putri Korea Selatan, An San, dikritik pria dari negaranya karena berambut pendek.

Bahkan, An dituntut untuk meminta maaf dan mengembalikan tiga medali emas yang ia peroleh di Olimpiade Tokyo 2021.

Komentar bernada negatif tersebut dilontarkan para pria di akun Instagram pribadi An, @ssaaaann__22.

Mengutip situs resmi Olimpiade Tokyo 2021, An telah meraih tiga medali emas panahan untuk sektor individu, tim putri, dan tim campuran.

Alih-alih mendapat pujian, An justru dihujat oleh pria Korea Selatan karena penampilannya yang terkesan tomboy.

An San, atlet panahan Korea Selatan
An San, atlet panahan Korea Selatan (Instagram @ssaaaann__22)

Baca juga: Pakai Jungkook BTS untuk Promosi RUU Tato, Politisi Muda Korea: Lepaskan Perban BTS!

Baca juga: Profil Heo Kwang Hee yang Kalahkan Atlet Badminton Nomor 1 Dunia, Kento Momota, di Olimpiade 2020

Mereka, para pria, menilai An feminis hanya karena penampilannya.

"Kami tidak melatih dan memberimu makan menggunakan uang pajak sehingga kamu bisa melakukan tindakan feminis," tulis seorang pria di akun Instagram An, dilansir AFP via France24.

Perundungan terhadap An ini justru memunculkan dukungan dari banyak pihak, seperti Jang Hye Yeong, anggota parlemen wanita.

Lewat akun Twitternya, ia mengatakan, "Bahkan jika Anda memenangkan medali emas Olimpiade dengan keterampilan dan kemampuan Anda sendiri, selama seksisme masih ada di masyarakat kita, Anda akan dihina dan diminta agar diambil medalinya hanya karena Anda berambut pendek."

"Kita menghadapi hari yang aneh, di mana panahan Korea saat ini menjadi yang terbaik di dunia, tetapi martabat nasional menurun drastis karena seksisme," imbuhnya.

Halaman
1234
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved