Breaking News:

Paralimpiade Tokyo 2020

Hanik Puji Astuti Petik Pengalaman Berharga di Paralimpiade Tokyo 2020, Teguran Juri Jadi Kendala

Hanik Puji Astuti Petik Pengalaman di Paralimpiade Tokyo 2021, Konsentrasi Terpecah Saat Ditegur Juri

Dok. Media NPC Indonesia
Atlet para menembak Indonesia, Hanik Puji Astuti saat menjalani latihan jelang tampil di Paralimpiade Tokyo 2020. Indonesia/Hanik Puji Astuti Petik Pengalaman di Paralimpiade Tokyo 2021, Konsentrasi Terpecah Saat Ditegur Juri 

TRIBUNNEWS.COM - Atlet para-menembak Indonesia, Hanik Puji Hastuti belum bisa menunjukkan penampilan terbaik saat tampil di kategori R2 standing putri 10 meter Paralimpiade Tokyo 2020.

Perlombaan yang berlangsung di Asaka Shooting Range Jepang pada Senin (30/8/2021) merupakan penampilan perdana Hanik Puji Astuti pada ajang multi even terbesar bagi atlet disabilitas.

Atlet yang lahir pada 22 Desember 1995 tersebut mengakui lawan di Paralimpiade cukup berat terutama dari Eropa dan China.

Indonesia akan diwakili oleh Jaenal Aripin dan Hanik Pujiastuti sebagai pembawa bendera merah putih di pembukaan Paralimpiade Tokyo 2021.
Indonesia akan diwakili oleh Jaenal Aripin dan Hanik Pujiastuti sebagai pembawa bendera merah putih di pembukaan Paralimpiade Tokyo 2021. (Instagram @npcindonesia)

Baca juga: Bolo Triyanto Petik Banyak Pengalaman dari Kekalahan di Paralimpiade Tokyo 2020

Pencapaian Hanik di Jepang ini masih belum sesuai dengan apa yang diharapkan.

Langkah Hanik terhenti di peringkat ke-13 dengan total poin 614,5.

Meski gagal masuk ke babak final, penampilan Hanik diakui sudah cukup baik meski ada kendala di punggung yang membuatnya kurang maksimal saat berlomba.

Teguran dari juri juga menjadi salah satu faktor kegagalan Hanik karena membuat konsentrasi terpecah.

Hal tersebut disampaikan Pelatih Para Menembak Indonesia Aris Haryadi.

"Sempat ada trouble waktu Hanik bertanding yaitu posisi badan yang agak miring ke kanan, yang seharusnya posisi duduk harus lurus, kendala itu karena benjolan Spina Bifida di punggungnya,"

" Sehingga dalam posisi menembak agak kesulitan untuk duduk lurus," ucap Aris yang dilansir laman resmi kemenpora.go.id pada Senin (30/8/2021).

Halaman
12
Penulis: Laura Hilmi
Editor: Gigih
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved